Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Perekrutan militer anak-anak oleh teroris Syiah Houtsi telah meningkat setelah banyak anggota mereka terbunuh dan banyak lainnya menolak untuk bertempur di garis depan, lansir Al Arabiya pada Senin (15/10/2018).

Teroris Syiah Houtsi sejauh ini telah merekrut lebih dari 23.000 anak-anak dalam pelanggaran keras terhadap perjanjian internasional dan undang-undang yang melindungi hak anak-anak. Dari jumlah itu, 2.500 anak telah direkrut sejak awal 2018.

Anak-anak dilatih untuk menggunakan senjata ringan, sedang, dan berat dan kemudian ditempatkan di medan perang. Houtsi merampas hak mereka dari mengenyam pendidikan setelah menekan orang tua dan wali mereka untuk mengirim anak-anak ke medan perang.

Houtsi juga telah mendorong lebih dari dua juta anak-anak untuk bekerja sebagai akibat dari perang. Lebih dari 4,5 juta anak telah putus sekolah, dan dalam dua tahun terakhir saja, 1,6 juta anak tidak dapat mendaftar di sekolah.

Houtsi juga telah menembaki dan secara parsial atau seluruhnya menghancurkan 2,372 sekolah dan menggunakan lebih dari 1.500 sekolah lain sebagai penjara dan barak militer.

Pusat Bantuan dan Bantuan Kemanusiaan King Salman telah merehabilitasi beberapa anak Yaman yang direkrut oleh Houtsi dan terlibat dalam pertempuran.

Pusat ini bekerja dengan Yayasan Wethaq Yaman untuk Orientasi Sipil untuk melaksanakan program yang dilaksanakan oleh tim dokter, psikolog, pekerja sosial dan pendidik untuk membantu anak-anak pulih. Menurut Wethaq, jumlah anak yang direhabilitasi sejauh ini adalah 161.

(fath/arrahmah.com)

0 komentar: