Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Pasukan Yaman didukung oleh koalisi yang dipimpin Saudi beringsut lebih dekat ke kota pelabuhan Laut Merah Hodeidah pada hari Ahad (4/11/2018) saat mereka berperang melawan pemberontak Syi'ah Houtsi yang didukung Iran yang bercokol di sana, sumber militer lokal dan penduduk mengatakan pada hari Ahad.

Koalisi telah mengerahkan ribuan pasukan untuk merebut kembali Hodeidah, titik masuk penting untuk impor dan jalur hidup bagi jutaan warga Yaman setelah lebih dari tiga tahun perang.

Pertempuran terfokus di sekitar bandara, yang gagal disita koalisi dalam serangan sebelumnya, dan juga di pintu masuk timur ke kota dan dekat universitas yang terletak 4 km di selatan pelabuhan, yang menangani sebagian besar impor Yaman.

"Ini adalah pertama kalinya bentrokan telah mencapai titik ini (universitas)," kata salah seorang sumber militer pro-koalisi Yaman.

Warga mengatakan mereka bisa mendengar baku tembak di daerah itu.

Aliansi, yang bergantung pada senjata dan intelijen Barat, menghadapi tantangan untuk merebut kota yang sangat dipertahankan tanpa menyebabkan korban besar pada saat meningkatnya pengawasan global atas perang yang telah menewaskan lebih dari 10.000 orang.

Amerika Serikat dan Inggris telah menyerukan untuk mengakhiri konflik, meningkatkan tekanan di Arab Saudi karena menghadapi kecaman global atas pembunuhan wartawan terkemuka Arab Jamal Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober.

Aliansi negara-negara Muslim Sunni yang dipimpin oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab campur tangan di Yaman pada tahun 2015 untuk mengusir pemberontak Syi'ah kaki tangan Iran dan mengembalikan pemerintahan yang diakui secara internasional. Konflik ini dilihat sebagai perang proksi antara Riyadh dan Teheran.

Riyadh dan Abu Dhabi mengatakan merebut kendali Hodeidah akan memberikan pukulan ke Syi'ah Houtsi, yang masih menguasai daerah-daerah yang paling padat di Yaman termasuk ibukota Sana'a, dengan memotong jalur suplai utama mereka dan memaksa mereka ke meja perundingan.

Upaya sebelumnya untuk mengambil kota pada bulan Juni mengalami kesulitan dan dihentikan menjelang konsultasi perdamaian yang dipimpin Amerika di Jenewa yang runtuh pada bulan September setelah pemberontak Syi'ah Houtsi tidak hadir..

Utusan khusus PBB Martin Griffiths mengatakan pekan lalu ia berharap konsultasi bisa dimulai kembali dalam waktu satu bulan. Dia sedang mempersiapkan untuk mengunjungi Taiz, kota ketiga terbesar di Yaman dan sebuah titik nyala sejak pemberontak Syi'ah Houtsi mengusir pemerintah keluar dari Sana'a pada tahun 2014, menurut sumber yang dekat dengan pembicaraan PBB. Voa-islam.com

0 komentar: