Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Tentara Yaman dan sekutunya telah menguasai dua jalan utama di dekat kota pelabuhan barat Hodeidah dari pemberontak Syiah Houthi, kata sumber militer.

Abdulrahman Saleh Abou Zaraa, kepala unit militer elit yang dikenal sebagai Brigade Raksasa, pada hari Rabu (12/9/2018) mengatakan pasukannya menguasai daerah Kilo 16, memotong rute pasokan utama  Houthi yang menghubungkan kota Hodeidah dengan ibu kota Sanaa yang dikuasai pemberontak.

Tentara juga merebut rute pasokan kedua di sekitar Hodeidah, yang dikenal sebagai Kilo 10, kantor berita AFP melaporkan.

Koalisi militer Saudi-Emirat memulai serangan udara pada hari Rabu untuk mendukung pasukan sekutu Yaman yang berusaha merebut kota pelabuhan Laut Merah dari pemberontak, kata penduduk.

Reporter Al Jazeera, Andrew Simmons, yang melaporkan dari negara tetangga Djibouti, mengatakan pertempuran sedang berlangsung di wilayah Kilo 16 dengan “Houthi menembaki daerah itu sebagai serangan balik”.

“Tidak ada laporan adanya korban tetapi Anda akan bertaruh bahwa jumlah korban tinggi melihat intensitas pemboman ini,” katanya.

Pertempuran dekat Hodeidah – pintu gerbang utama untuk impor pasokan bantuan dan barang-barang komersial ke dalam negeri – telah meningkat sejak 13 Juni setelah aliansi Saudi-UEA meluncurkan operasi yang luas untuk merebut kembali pelabuhan strategis.

Serangan itu dilakukan oleh kelompok kekuatan yang berbeda termasuk the National Resistance, sekelompok pejuang yang setia kepada mantan Presiden Yaman Ali Abdullah Saleh, the Tihama Resistance, kelompok yang setia kepada Presiden Yaman Abd-Rabbu Mansour Hadi, dan the Giant Brigades, unit militer yang didukung oleh Uni Emirat Arab.

Riyadh dan Abu Dhabi melihat pelabuhan Hodeidah sebagai titik masuk utama senjata untuk Houthi dan menuduh saingan regional mereka Iran mengirim rudal ke pemberontak, tuduhan yang dibantah Teheran.

Badan-badan bantuan telah memperingatkan bahwa sebuah serangan di pelabuhan Hodeidah dapat menutup salah satu dari gerbang penyelamat terakhir yang tersisa bagi jutaan penduduk sipil yang lapar.

Pelabuhan kota bertanggung jawab untuk mengirimkan 70 persen impor Yaman – sebagian besar bantuan kemanusiaan, makanan dan bahan bakar – sebelum tahun 2015.

Lebih dari delapan juta warga Yaman – jumlah yang lebih besar dari seluruh penduduk Swiss – berada di ambang kelaparan.

Perang di Yaman, negara termiskin di kawasan itu, dimulai pada tahun 2014 ketika Houthi menyerbu banyak wilayah, termasuk Sanaa.

Konflik meningkat pada tahun 2015 ketika Arab Saudi dan sekutu Arab Sunni – yang melaporkan Syiah Houthi melayani sebagai proxy Iran – meluncurkan serangan udara besar-besaran di Yaman yang bertujuan untuk memutarbalikkan kemenangan Houthi.

Menurut PBB, sedikitnya 10.000 orang telah tewas sejak koalisi campur tangan di Yaman. Jumlah korban tewas belum diperbarui dalam beberapa tahun dan kemungkinan akan jauh lebih tinggi.

Beberapa putaran pembicaraan perdamaian yang ditengahi PBB gagal mencapai terobosan dan pekan lalu, milisi Houthi menolak untuk menghadiri pembicaraan di Jenewa setelah tiga dari “tuntutannya” tidak dipenuhi.

“Houthi yang tidak muncul dalam proses perdamaian Jenewa adalah bukti lain bahwa pembebasan Hodeidah diperlukan untuk membawa mereka ke akal sehat mereka dan secara konstruktif terlibat dalam proses politik,” kata Menteri Urusan Luar Negeri Uni Emirat Arab Anwar Gargash di Twitter.

Utusan PBB Martin Griffiths akan melakukan perjalanan ke Muscat pada Rabu dan kemudian Sanaa dan Riyadh untuk mengamankan “komitmen kuat dari semua pihak untuk mengadakan konsultasi lanjutan”.

Sementara itu, di Washington DC, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengumumkan bahwa ia telah memberikan sertifikasi kepada Kongres bahwa Arab Saudi dan UEA bekerja keras “untuk mengurangi risiko bahaya” pada warga sipil Yaman. Dengan sertifikasi, AS akan dapat melanjutkan partisipasinya dalam perang, memungkinkan untuk memperkuat kembali pesawat Saudi yang terlibat dalam serangan di Yaman. Jurnalislam.com

0 komentar: