Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Pesawat-pesawat tempur menyerang di dan sekitar ibukota Yaman yang dikuasai pemberontak Syi'ah Houtsi pada Kamis (16/5/2019), dua hari setelah kaki tangan Iran itu mengklaim serangan pesawat tak berawak yang menutup pipa minyak utama di negara tetangga Arab Saudi, kata pemberontak dan saksi mata.

Seorang saksi mengatakan kepada AFP bahwa dia mendengar ledakan keras di jantung Sanaa.

Televisi Al-Masirah milik pemberontak Syi'ah Houtsi menyalahkan "pesawat agresi [yang dipimpin] Saudi."

Dalam sebuah tweet awal, penyiar melaporkan enam serangan di distrik Arhab di provinsi Sana'a. Kemudian melaporkan serangan lebih lanjut, termasuk satu di Sana'a sendiri.

Seorang saksi kedua mengatakan kepada AFP bahwa serangan itu dimulai sekitar pukul 8 pagi ketika banyak warga Yaman tertidur.

"Ada banyak serangan," tambahnya.

Koalisi pimpinan Saudi yang mendukung pemerintah Yaman membenarkan bahwa pesawat tempurnya membom sasaran pemberontak.

"Kami telah mulai meluncurkan serangan udara yang menargetkan situs-situs yang dioperasikan oleh milisi Houtsi, termasuk di Sana'a," kata seorang pejabat koalisi, yang menolak disebutkan namanya, kepada AFP.

Serangan udara itu menewaskan sedikitnya enam orang dan melukai 10 lainnya, kata seorang dokter di rumah sakit Sana kepada AFP.

Semua korban dibawa ke Rumah Sakit Republik dari lingkungan Sana'a yang sama, kata Dr Mokhtar Mohammed.

Pada hari Selasa, pemberontak Syi'ah Houtsi mengklaim bertanggung jawab atas serangan pesawat tak berawak kembar pada pipa minyak utama timur-barat Arab Saudi, mengatakan bahwa mereka adalah respons terhadap "kejahatan" yang dilakukan oleh Riyadh selama perang udara berdarah yang telah dipimpinnya di Yaman sejak Maret 2015.

Pipa tersebut, yang dapat menyalaurkan lima juta barel minyak mentah per hari, menyediakan rute alternatif yang strategis untuk ekspor Saudi jika jalur pengiriman dari Teluk Persia melalui Selat Hormuz ditutup.

Wakil menteri pertahanan Arab Saudi, Khalid bin Salman, menuduh Iran memerintahkan serangan drone pada dua stasiun pompa minyaknya.

Dia mengatakan "serangan oleh milisi Houtsi yang didukung Iran terhadap dua stasiun pompa Aramco membuktikan bahwa milisi ini hanyalah alat yang digunakan rezim Iran untuk mengimplementasikan agenda ekspansionisnya di wilayah tersebut."

"Aksi-aksi teroris, yang diperintahkan oleh rezim di Teheran, dan dilakukan oleh Houtsi, mempererat jerat seputar upaya politik yang sedang berlangsung," ia mentweet Kamis.

Iran telah berulang kali mengancam akan menutup saluran vital untuk pasokan minyak global jika terjadi konfrontasi militer dengan Amerika Serikat.

Mohammed Ali al-Houtsi, kepala Komite Revolusi Tertinggi Syi'ah Houthi, tidak mau mengakui para pemberontak Syi'ah tersebut bertindak atas nama Iran, mengklaim mereka membela diri melawan koalisi Saudi.

Kabinet Saudi menyerukan pada hari Rabu untuk "menghadapi entitas teroris yang melakukan tindakan sabotase seperti itu, termasuk milisi Houtsi yang didukung Iran di Yaman."

Sekutu kunci Uni Emirat Arab menggemakan seruan itu.

"Kami akan membalas dan kami akan membalas dengan keras ketika kami melihat Houtsi mengenai sasaran sipil seperti yang terjadi di Arab Saudi," kata menteri negara Urusan Luar Negeri UEA, Anwar Gargash, pada hari Rabu.

Arab Saudi dan sekutu-sekutunya campur tangan di Yaman ketika Presiden Abd Rabbo Mansour Hadi melarikan diri ke pengasingan Saudi ketika para pemberontak Syi'ah mendekati tempat perlindungan terakhirnya di kota kedua Yaman, Aden, setelah menyapu sebagian besar bagian lain negara berpenduduk mayoritas Sunni tersebut

Intervensi telah menguasai kembali sebagian besar wilayah selatan tetapi ibukota dan sebagian besar dataran tinggi tengah yang padat tetap di tangan pemberontak.

PBB menyebut situasi di Yaman sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia, dengan sekitar 10.000 orang tewas dan jutaan orang didorong ke ambang kelaparan. Voaislam.com

************************
Ayo Gabung dengan Syiahindonesia.com Sekarang Juga!

0 komentar: