Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Iran pada Minggu (28/7/2019) memperbarui ancaman untuk meningkatkan program nuklirnya kecuali kekuatan dunia menyelamatkan kesepakatan 2015 yang telah runtuh.

Ancaman baru tersebut menyusul pertemuan darurat di Wina dengan sisa penanda tangan lainnya pada perjanjian – Inggris, Jerman, Perancis, Uni Eropa, Rusia, dan Cina.

“Kami akan terus mengurangi komitmen kami untuk kesepakatan sampai orang-orang Eropa mengamankan kepentingan Iran,” kata wakil menteri luar negeri Iran Abbas Araqhchi.

Perjanjian 2015, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), melonggarkan sanksi terhadap Iran dengan imbalan batasan pada program nuklirnya untuk mencegah Teheran membangun senjata nuklir.

Para penanda tangan asli perjanjian itu termasuk AS, dan yang lain telah berusaha mencegah keruntuhannya sejak Presiden AS Donald Trump menarik diri dari JCPOA pada Mei 2018 dan menerapkan kembali sanksi ekonomi yang telah melumpuhkan ekonomi Iran yang sudah dilanda kesulitan.

Teheran telah menanggapi putusan AS itu dengan meningkatkan kegiatan nuklirnya sebagai bentuk pembangkangan atas kesepakatan, memperkaya uranium dan meningkatkan stok uranium di luar batas yang disepakati.

Kepala Organisasi Energi Atom Iran, Ali Akbar Salehi, mengatakan pada Minggu (28/7) bahwa Iran akan memulai kembali kegiatan di reaktor nuklir heavy-water Arak, dalam pelanggaran lebih lanjut dari perjanjian tersebut. Ini dapat digunakan dalam reaktor untuk menghasilkan plutonium, bahan bakar yang digunakan dalam hulu ledak nuklir.

Orang-orang Eropa mengatakan pelanggaran lebih lanjut dari perjanjian oleh Iran akan meningkatkan konfrontasi pada saat Teheran dan Washington berada pada risiko kesalahan perhitungan yang dapat menyebabkan perang.

Ketegangan dengan Barat meningkat lebih lanjut bulan ini ketika pasukan Pasukan Pengawal Revolusi Islam merampas sebuah kapal tanker minyak Inggris di Selat Hormuz dan memaksanya masuk ke pelabuhan Iran, sebagai balasan atas penyitaan Inggris di Mediterania terhadap sebuah kapal tanker Iran yang membawa minyak ke Suriah yang ada di bawah pelanggaran sanksi Uni Eropa.

Penyitaan kapal Iran merupakan pelanggaran kesepakatan nuklir, kata Araqchi pada Minggu (28/7). “Karena Iran berhak mengekspor minyaknya sesuai dengan JCPOA, setiap hambatan dalam cara ekspor minyak Iran sebenarnya bertentangan dengan JCPOA,” kata sang menteri.

Kapal perusak Angkatan Laut Kerajaan Inggris HMS Duncan tiba di Teluk pada kemarin untuk bergabung dengan fregat Inggris yang mengawal kapal-kapal berbendera Inggris, dan Inggris telah mengusulkan misi angkatan laut yang dipimpin Eropa untuk memastikan pengiriman yang aman melalui Selat Hormuz.

Iran kembali mengkritik rencana itu. “Tindakan membawa pesan bermusuhan, provokatif, dan akan meningkatkan ketegangan,” kata juru bicara pemerintah Iran, Ali Rabiei. (Althaf/arrahmah.com)



************************
Ayo Gabung dengan Syiahindonesia.com Sekarang Juga!

0 komentar: