Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Sekretaris jendral Liga Muslim Dunia, Dr. Mohammed bin Abdulkarim al-Issa, pada hari Rabu  (10/7/2019) mengkritik upaya untuk mempolitisasi ibadah haji dengan menyoroti pentingnya spiritual ibadah haji dan peringatan terhadap segala pelanggaran tujuan yang dimaksudkan.

Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh Saudi Press Agency (SPA), ketua Liga Muslim Dunia menggambarkan kebangkitan slogan-slogan politik, sektarian, dan partisan sebagai bid'ah. Al-Issa menambahkan bahwa Arab Saudi tidak akan mengizinkan perilaku apa pun yang mengganggu lingkungan yang damai bagi para jamaah haji.

Kecaman terjadi sepekan setelah ancaman terselubung oleh Pemimpin Tertinggi Syi'ah Iran Ali Kamenei terhadap gangguan dan kemungkinan demonstrasi politik oleh para peziarah Iran pada Haji tahun ini, dan kritik terhadap organisasi ibadah haji Saudi.

"Di antara kesalahan besar adalah bahwa mereka mengatakan, 'Jangan mempolitisasi haji'," kata Kamenei. “Menciptakan persatuan adalah masalah politik. Mendukung dan membela yang tertindas di dunia Islam, seperti negara-negara Palestina dan Yaman, adalah masalah politik, berdasarkan pada ajaran dan kewajiban Islam.

"Haji adalah tindakan politik dan tindakan politik ini adalah ... kewajiban agama," klaim sang ayatola.

Pemimpin Syi'ah Iran itu juga menyatankan bahwa langkah-langkah keamanan Saudi pada ibadah tahunan tersebut terlalu ketat. "Pemerintah Saudi memikul tanggung jawab utama," katanya. “Di antara tanggung jawab mereka adalah melindungi keselamatan dan keamanan para peziarah, tetapi mereka seharusnya tidak menyebarkan suasana keamanan.

"Sementara para peziarah berada di Mekkah dan Madinah, mereka harus memperlakukan para peziarah dengan benar, dengan hormat, dan dengan hormat, karena mereka adalah tamu Tuhan."

Pernyataan sang ayatola ini juga dikutuk oleh penulis dan jurnalis Iran di pengasingan Amir Taheri. "Kamenei telah mengakhiri gencatan senjata 10 tahun pada Haji, dan menyerukan aksi demonstrasi selama haji berikutnya," kata Taheri.

“Panggung diatur untuk kerusuhan oleh para peziarah yang dikirim oleh Teheran ke Arab Saudi untuk menghasut kekerasan selama haji.

“Arab Saudi mungkin menyesal telah meningkatkan kuota Haji Iran hampir 10.000. Tahun ini sekitar 90.000 peziarah Iran dapat mengubah ritual Islam itu menjadi demonstrasi anti-Amerika yang dapat menyebabkan bentrokan di antara para peziarah (syi'ah Iran), dan dengan keamanan Saudi. "

Menteri Media Saudi, Turki Al-Shabanah, meminta para jamaah untuk menahan diri dari mengambil bagian dalam kegiatan politik apa pun - seperti meneriakan slogan - yang mungkin mengganggu ibadah haji. Dia mengatakan Kerajaan tidak akan menerima perilaku seperti itu, dan akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk mencegah pelanggaran terjadi.

Politisasi haji oleh Iran telah menjadi perhatian utama bagi Arab Saudi sejak berdirinya Republik Syi'ah tersebut, yang telah berulang kali berusaha untuk mengeksploitasi haji untuk menyebarkan pesan-pesan dan agenda politiknya.

Politisasi Iran atas haji sering memiliki hasil yang mematikan. Rezim Syi'ah Iran memprovokasi kerusuhan di Haji pada tahun 1987 dan 1989, yang menyebabkan ratusan nyawa melayang.

Tahun lalu, lebih dari 2,3 juta jamaah melakukan haji, dan musim tahun ini dimulai pada 9 Agustus dan berlanjut hingga 14 Agustus. Voa-islam.com

************************
Ayo Gabung dengan Syiahindonesia.com Sekarang Juga!

0 komentar: