Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Ketika utusan PBB untuk Yaman, bersama dengan anggota komunitas internasional, berada di Stockholm merayakan penandatanganan perjanjian damai antara pemerintah Yaman dan teroris Syiah Houtsi mengenai pelabuhan Hudaidah, konflik baru terjadi di bagian berbeda Yaman.

Di distrik Hajour, hampir 105 warga sipil telah terbunuh karena penembakan teroris syiah Houtsi yang konstan, tetapi media internasional telah mengabaikan area strategis ini, yang juga merupakan salah satu medan pertempuran utama di negara itu.

Pada Desember tahun lalu, Houtsi mengawasi distrik Hajour, yang terletak di provinsi Hajjah, Yaman utara. Setelah mendapat manfaat dari gencatan senjata di Hudaidah, Houtsi mulai mengerahkan pasukan mereka menuju Hajour.

Suku-suku Hajour telah bertarung melawan Houtsi pada tahun 2012 dan 2013, ketika mereka berselisih dengan pemimpin Houtsi yang terkenal, Yousif Al-Madani. Tetapi sejak itu, mereka mematuhi sebuah perjanjian yang memastikan penghentian permusuhan, sebagai gantinya Houtsi tidak boleh mengirim kelompok bersenjata ke daerah tersebut. Bahkan setelah intervensi koalisi pimpinan Arab pada Maret 2015, mereka berhasil keluar dari konflik. Namun, pada akhir Desember 2018, keadaan berubah.

Orang-orang Houtsi tidak dapat mengamankan jalan utama yang menghubungkan provinsi Amran ke pantai karena jalan itu melewati Hajour. Namun, jika Houtsi mengirim bala bantuan, itu akan melanggar perjanjian, meskipun perkembangan militer terbaru di provinsi Hajjah menjadikan Hajour wilayah yang penting secara strategis.

Ketika pasukan pemerintah Yaman mulai mengambil kendali atas bagian pantai Hajjah, Houtsi melihat pegunungan Hajour sebagai lokasi yang akan memberi mereka keuntungan militer.

Hajour adalah daerah pegunungan yang 2.500 meter di atas permukaan laut dan daerah sekitarnya menciptakan benteng alami melawan kekuatan serangan.

Sebagai bagian dari strategi pelanggaran mereka, Houtsi mendukung para pemimpin suku lokal kecil yang tidak berpengaruh dalam upaya untuk membeli kesetiaan mereka, termasuk Khaled Al-Qadhi.

Mereka mendukungnya dengan para pejuang, senjata, dan uang, dan mulai memposisikan diri mereka di dalam Hajour, serta mendirikan pos-pos pemeriksaan baru. Awalnya diharapkan bahwa Houtsi akan dengan cepat mengambil kendali atas daerah itu, karena mereka memiliki kemampuan militer yang lebih kuat daripada suku-suku. Namun, mereka menghadapi perlawanan sengit.

Para pemimpin suku setempat mencoba untuk campur tangan dan menengahi untuk mengakhiri pertempuran, tetapi upaya mereka gagal setelah Houtsi mengirim komandan militer utama mereka, Abu Ali Al-Hakem, untuk menyerbu distrik dengan kekuatan. Pada akhir Januari, situasi mencapai titik puncaknya. Teroris Houtsi bertekad untuk memasuki daerah itu dengan paksa dengan segala cara, untuk mencegah suku-suku lokal lain memberontak melawan mereka.

Pada 10 Februari, pasukan Houtsi melancarkan serangan, menggunakan artileri berat dan sejumlah besar pejuang, yang mencoba memasuki daerah itu melalui pegunungan Al-Shahi dan Al-Sharfani. Mereka menghadapi perlawanan keras dari suku Hajour, yang berhasil mendorong mereka kembali. Keesokan harinya, koalisi melakukan intervensi untuk pertama kalinya, setelah Houtsi mengirim kendaraan lapis baja dan tank ke Hajour. Dua kendaraan lapis baja dihancurkan, dan suku-suku itu berhasil mengambil alih desa tetangga bernama Al-Qiam, yang mengubah posisi suku dari pertahanan menjadi pelanggaran. Namun, mereka tidak mendorong lebih jauh untuk menghindari kehilangan keunggulan strategis mereka.

Akibatnya, pada 15 Februari, pasukan Houtsi dengan keras menembaki pegunungan Al-Jarrah dan Al-Za’alah dan berhasil membawa bala bantuan dari ibu kota Sanaa. Serangan itu mengakibatkan kematian seorang pemimpin suku yang dikenal, Ahmed Abdu Hulais.

Houtsi menargetkan tokoh masyarakat di Hajour, dan meskipun Hulais sendiri bukan pemimpin puncak, ia dianggap sebagai tokoh publik yang menonjol di daerah itu. Ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa sejak awal konflik di Yaman, beberapa pemimpin suku melarikan diri, dan Hulais bertindak sebagai mediator dengan Houtsi untuk mencoba mengakhiri pertempuran di Hajour.

Keesokan harinya, Houtsi membuka front baru dari Selatan Hajour, yang juga menghadapi perlawanan berat. Koalisi campur tangan lagi dengan menyerang posisi Houtsi. Namun, pertempuran itu mengakibatkan perpindahan sejumlah besar orang dari desa Bani Shurayah dan Bani Rassam. Dengan dikelilingi oleh distrik tersebut, para pengungsi pindah ke lokasi lain di dalam Hajour.

Setelah Houtsi gagal memasuki daerah itu, mereka melakukan pengepungan yang ketat, mencegah makanan, obat-obatan, dan bahkan air masuk. Sumber setempat mengatakan kepada Al Arabiya bahwa Houtsi telah mencegah truk makanan mencapai Hajour lebih dari 15 kali, dan mencegah masuknya truk air lebih dari 25 kali. Sebelum pertempuran, truk makanan dan air akan memasuki daerah itu setiap hari.

Hampir 105 warga sipil telah tewas sejauh ini, menurut sumber medis dari dalam daerah tersebut. Ada juga permintaan yang meningkat untuk obat-obatan dan persediaan medis yang diperlukan untuk merawat mereka yang terluka akibat penembakan Houtsi yang konstan.

Dalam beberapa hari terakhir, koalisi menyediakan makanan, obat-obatan, dan amunisi, yang sedikit memperbaiki situasi, tetapi permintaan tetap luar biasa. Distrik Hajour tetap dikepung dan ratusan keluarga kini mengungsi.

Pada tanggal 27 Februari, suku-suku itu berhasil mengambil alih daerah baru di Hajour timur. Pertempuran tetap sengit, dan kaum Houtsi masih mengirimkan bala bantuan, tetapi solidaritas antara suku-suku sejauh ini berhasil untuk keuntungan mereka.

Suku Hajour memiliki campuran afiliasi politik. Para pemimpin suku utama adalah Mohammed Al-Zaakari dari GPC, partai yang berkuasa di bawah Saleh, pemimpin Salafi Abu Muslim Al-Hajoori, Sheikh Zaid Arjash dari partai Nasserite, dan Ali Fallat dari partai Islah.

Namun, mereka terutama bersatu di bawah kepemimpinan suku daripada politik.
Pentingnya pertempuran Hajour

Hajour menantang narasi dominan di antara banyak pengamat dan analis Yaman yang percaya bahwa bagian utara Yaman didominasi Houtsi, dan bahwa Houthi akan selalu berada di atas angin di bagian pegunungan negara itu. Pemberontakan di Hajour menunjukkan bahwa Houtsi tidak menikmati dukungan lokal di antara suku-suku.

Jika pasukan Yaman, bersama dengan koalisi yang dipimpin Arab, berhasil mendukung Hajour melawan Houthi, itu akan memotivasi komunitas lokal lainnya untuk memberontak, dan menghancurkan tembok ketakutan. Namun, jika pasukan pemerintah dan Koalisi Arab gagal mendukung suku Hajour, itu akan membatasi kemungkinan perlawanan lebih lanjut terhadap Houtsi di daerah yang mereka kuasai.

Hajour juga akan membawa keuntungan militer yang strategis, karena dekat dengan pantai Tihama, serta provinsi Amran dan Saada yang berbatasan, yang telah berada di bawah kendali Houthi yang ketat.

Kurangnya Perhatian Media

Sejak awal Februari, pers Yaman telah meliput secara luas berbagai peristiwa di distrik Hajour. Rakyat Yaman mendengarkan siang dan malam hari untuk mengikuti perkembangan di sana. Namun, media Barat, yang belakangan ini tiba-tiba menyoroti keadaan di Yaman setelah pembunuhan jurnalis Jamal Kashoggi, diam ketika datang ke salah satu medan pertempuran utama di negara itu. Kurangnya perhatian pada Hajour oleh media berbasis barat tidak hanya mencerminkan pemahaman yang buruk tentang konflik di Yaman, tetapi juga yang lebih penting, kurangnya minat pada bagian penting dari konflik.

Untuk waktu yang lama, konflik telah digambarkan sebagai Saudi versus Houtsi, di mana Houtsi “mempertahankan martabat Yaman”. Namun, Houtsi telah menghancurkan segala bentuk pertikaian lokal, termasuk suku-suku damai yang ingin tetap keluar dari keributan.

Media tidak hanya gagal melaporkan kemunduran besar-besaran terhadap perjanjian damai yang ditandatangani di Stockholm Desember lalu, tetapi juga para LSM internasional juga diam tentang masalah ini. Banyak INGO, termasuk Oxfam dan badan-badan PBB, bekerja di Hajjah dan memiliki akses ke informasi ini. Setidaknya mereka bisa mengeluarkan pernyataan pers dan memberikan perhatian pada apa yang terjadi, jika ada keinginan untuk melakukannya. Hajour bukan satu-satunya daerah yang menghadapi mesin perang Houtsi, karena banyak warga Yaman masih hidup dengan realitas yang sama.

(fath/arrahmah.com)

************************
Ayo Gabung dengan Syiahindonesia.com Sekarang Juga!

*********************************************************************
Salurkan donasi antum untuk menjaga Aqidah Umat dalam berbagai Program Syiahindonesia.com.

Ke No. Rek. an. MASHUDI

Bank Mandiri:

9000009170961

Cantumkan kode unik pada nominal transfer dengan angka 234. Contoh donasi Rp. 1.000.000,-, maka jumlah yang ditransfer adalah Rp.1.000.234,-. Barokallahu fikum wa jazakumullah khairal jaza'

0 komentar: