Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Teroris Syiah Houtsi secara paksa menahan lebih dari 88 kapal bantuan, komersial, dan minyak serta mencegah bantuan memasuki pelabuhan Hudaidah dan As Salif, sebelah barat Yaman, Al Arabiya melaporkan pada Selasa (1/1/2019).

Komite Tinggi untuk Pertolongan menjelaskan bahwa Houtsi menyita kapal-kapal dan mencegah mereka memasuki pelabuhan selama periode dari Mei 2015 hingga Desember 2018, termasuk 34 kapal dengan produk yang rusak dan rusak karena ditahan oleh Houtsi selama lebih dari enam bulan.

Menurut komite, Houtsi menargetkan tujuh kapal bantuan, komersial, dan minyak dengan menembaki mereka secara langsung di Laut Merah. Empat dari kapal ini berasal dari Arab Saudi, dua dari UEA, dan satu kapal Turki.

Teroris Syiah Houtsi juga membawa 697 truk bantuan dan menjarah mereka di Hudaidah, Sanaa, Ibb, Taiz, Hajjah, dan Dhamar. Yang terbaru adalah truk 32 ton di pelabuhan Hudaidah yang dimaksudkan untuk pergi ke Sanaa pada tanggal 29 Desember 2018.

Beberapa truk yang dijarah membawa obat-obatan untuk mengobati kolera, serta vaksin anak-anak.

Pada Oktober 2018, teroris Syiah Houtsi mengambil 51.000 ton gandum yang disediakan oleh Program Pangan Dunia (WFP), yang dimaksudkan untuk memberi makan hampir empat juta orang, selama lebih dari empat bulan.

Houtsi juga membom dan meledakkan empat truk bantuan di Marib dari Pusat Bantuan dan Bantuan Kemanusiaan Raja Salman, yang sedang dalam perjalanan ke orang-orang yang membutuhkan di gubernur al-Bayda. Itu juga membakar gudang WFP dan menghancurkan lebih dari 4.000 ton gandum.

Houtsi melakukan banyak pelanggaran terhadap pekerja bantuan serta fasilitas dan gudang untuk pekerjaan bantuan, termasuk lebih dari 185 pelanggaran di provinsi Hudaidah saja, di mana Houtsi menewaskan dua pengemudi truk dan menculik lebih dari 25 karyawan.

(fath/arrahmah.com)



************************
Ayo Gabung dengan Syiahindonesia.com Sekarang Juga!

0 komentar: