Breaking News
Loading...

Syaihindonesia.com - PBB mengatakan pihaknya membutuhkan $ 4 miliar sebagai bantuan kemanusiaan kepada sekitar 20 juta warga Yaman tahun depan – atau sekitar 70 persen populasi negara yang dilanda perang itu, New Arab melaporkan Selasa (11/12/2018).

Menurut Wakil Sekjen PBB dan Koordinator Bantuan Darurat, Mark Lowcock, setiap tahunnya PBB membutuhkan tambahan miliaran dolar.

Konferensi donor yang didukung oleh Swedia, Swiss dan PBB akan berlangsung pada 26 Februari di Jenewa.

Ia pun menyayangkan adanya hambatan untuk pengiriman bantuan kemanusiaan, mencatat bahwa Yaman membutuhkan bantuan untuk membawa perekonomiannya kembali dari tepi jurang.

“Pelabuhan Hodeida sangat penting” untuk bantuan kemanusiaan, kata Lowcock, mengacu pada kota titik pusat di jantung negosiasi di Swedia.

Pemerintah Yaman, yang didukung oleh Arab Saudi dan sekutu militernya, telah memerangi pemberontak Houtsi untuk menguasai Yaman selama hampir empat tahun, menelurkan apa yang disebut PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Perkembangan terakhir terjadi setelah pemerintah Yaman menolak kehadiran jangka panjang pasukan PBB di kota pelabuhan Hodeida, sementara pembicaraan perdamaian berlanjut di Swedia.

Menteri Luar Negeri Khalid al-Yamani mengatakan kepada Reuters pada Senin (10/12) bahwa pelabuhan Laut Merah, yang dikendalikan oleh pemberontak Houtsi, harus berada di bawah otoritas pemerintah.

Pemerintah Barat telah mendesak untuk mengakhiri perang, yang secara besar-besaran meningkat ketika aliansi yang dipimpin Saudi campur tangan pada 2015 untuk mengembalikan pemerintahan Abd Rabbo Mansour Hadi pasca Houtsi menyerbu ibu kota.

Pembicaraan Swedia menandai upaya pertama dalam dua tahun untuk menengahi konflik Yaman, yang telah menewaskan sedikitnya 10.000 orang – meskipun kelompok hak asasi mengatakan angka yang sebenarnya adalah lima kali lebih tinggi.

Sekitar 14 juta orang berada dalam risiko kelaparan di Yaman, menurut perkiraan PBB. (Althaf/arrahmah.com)



************************
Ayo Gabung dengan Syiahindonesia.com Sekarang Juga!

0 komentar: