Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Hizbullah adalah organisasi politik dan militer yang sangat kuat di Lebanon, yang sebagian besar anggotanya berasal dari kaun Syi’ah. Partai tersebut menyimpan permusuhan lama dengan Israel, dan pernah terlibat perang yang sengit dengan negara tersebut. Hingga saat ini, Hizbullah mendukung pemerintah Iran dan Suriah.

Oleh: BBC

Hizbullah—atau Partai Allah—adalah organisasi politik dan militer yang kuat di Lebanon yang sebagian besar terdiri dari kaum Syi’ah.

Hizbullah muncul dengan dukungan keuangan dari Iran pada awal 1980-an dan memulai perjuangan untuk mengusir pasukan Israel dari Lebanon.

Permusuhan terhadap Israel tetap menjadi platform yang menentukan kebijakan partai sejak Mei 2000, ketika pasukan Israel yang terakhir meninggalkan Lebanon, sebagian besar karena keberhasilan pasukan militer Hizbullah, Perlawanan Islam (the Islamic Resistance).

Popularitas Hizbullah memuncak pada tahun 2000-an, tetapi mengalami kemunduran besar-besaran di antara orang-orang Lebanon pro-Barat ketika itu berada di pusat peperangan besar yang destruktif dengan Israel, setelah penangkapan dua tentara Israel pada tahun 2006.

PERPECAHAN LEBANON
Hizbullah adalah anggota terkuat dari blok oposisi pro-Suriah Lebanon yang diadu domba melawan pemerintah pro-Barat yang dipimpin oleh Saad Hariri.

Partai ini memiliki beberapa kursi di parlemen dan menteri dalam pemerintahan persatuan nasional dibentuk pada akhir 2009.

Hizbullah juga menghalangi pemilihan presiden baru dengan berulang kali memboikot sesi parlemen.

Kebuntuan berakhir pada 21 Mei 2008, ketika kelompok tersebut mencapai kesepakatan dengan pemerintah di mana kekuatan veto diakui.

Washington telah lama mencap Hizbullah sebagai organisasi teroris dan menuduhnya melakukan destabilisasi Lebanon setelah pasukan Suriah ditarik dari negara itu, menyusul pembunuhan terhadap mantan Perdana Menteri Lebanon Rafik Hariri.

Gerakan itu telah lama beroperasi dengan dukungan dari Suriah yang berdekatan, melindungi kepentingannya di Lebanon, dan berfungsi sebagai kartu bagi Damaskus untuk bermain dalam konfrontasinya sendiri dengan Israel mengenai pendudukan Dataran Tinggi Golan.

Para pemimpin Hizbullah terus menyatakan dukungannya untuk Suriah, sambil menekankan persatuan Lebanon dengan berdebat menentang “campur tangan Barat” di negara itu.

Selain pengaruh politik, Hizbullah memiliki daya tarik yang luas dengan menyediakan layanan sosial dan perawatan kesehatan. Partai tersebut juga memiliki stasiun televisi yang berpengaruh, al-Manar.

Ujian terbesar Hizbullah datang pada pertengahan 2006, ketika para pejuangnya menangkap dua tentara Israel dalam serangan lintas-perbatasan, menewaskan sejumlah lainnya.

Insiden itu memicu perang sengit selama sebulan dengan Israel, yang berakhir dengan gencatan senjata.

Setelah selamat dari serangan militer besar-besaran, Hizbullah menyatakan kemenangan, meningkatkan reputasinya di antara banyak orang di dunia Arab.

Namun, para kritikus menyalahkan mereka karena memprovokasi kehancuran besar-besaran yang ditimbulkan Israel di Lebanon.

Meskipun ada dua resolusi PBB (1559 yang disahkan pada 2004, dan 1701, yang menghentikan perang) yang menyerukan perlucutan senjata milisi di Lebanon, pasukan militer Hizbullah tetap utuh.

BERDIRINYA HIZBULLAH
Hizbullah didirikan pada tahun 1982 oleh sekelompok ulama setelah invasi Israel ke Lebanon.

Partai tersebut dekat dengan kontingen beranggotakan sekitar 2.000 Garda Revolusi Iran, yang berbasis di Lembah Bekaa Lebanon, yang telah dikirim ke negara itu untuk membantu perlawanan terhadap Israel.

Hizbullah dibentuk terutama untuk menawarkan perlawanan terhadap pendudukan Israel.

Pada awalnya, Hizbullah juga bermimpi mengubah negara multi-pengakuan Lebanon menjadi negara gaya Iran, meskipun ide ini kemudian ditinggalkan demi pendekatan yang lebih inklusif yang bertahan sampai hari ini.

Retorika partai ini menyerukan penghancuran negara Israel. Hizbullah memandang negara Yahudi sebagai tanah Muslim yang diduduki dan berpendapat bahwa Israel tidak memiliki hak untuk hidup.

Partai itu sejak lama didukung oleh Iran, yang menyediakan senjata dan uang.

Keterangan foto utama: Para pejuang partai Hizbullah Syiah Lebanon, membawa bendera saat berpawai di pinggiran selatan ibu kota Beirut, menandai Hari Internasional al-Quds (Yerusalem), 31 Mei 2019. (Foto: Getty Images/AFP/Anwar Amro)

************************
Ayo Gabung dengan Syiahindonesia.com Sekarang Juga!

0 komentar: