Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Komunitas Hazara kebanyakan adalah Syiah dan dari ras Mongol yang telah meninggalkan Asia Tengah dan memerintah selama berabad-abad di berbagai bagian Asia. Kelompok ini mudah diidentifikasi di Pakistan.

Menurut laporan IQNA, komunitas Hazara adalah salah satu masyarakat pribumi di wilayah pegunungan "Hazarajat" Afganistan, yang juga hadir di negara-negara tetangga, dan bahasa "Hazaragi" adalah salah satu cabang dari bahasa Dari.

Sekelompok minoritas Hazara tinggal di Pakistan, terutama di Quetta, dan demikian juga beberapa dari mereka tinggal di Iran. Komunitas Hazara memiliki tiga mazhab, Syiah Ja'far (Itsna Asy’ari), Syiah Ismaili, dan Sunni Hanafi. Mereka merupakan kelompok etnis terbesar ketiga di Afganistan dan populasi minoritas besar di Pakistan dengan populasi 650-900 ribu orang.

Minoritas Hazara memiliki dua lapisan: di satu sisi, mazhab, dan di sisi lain, penampilan Hazara, yang berbeda dari orang lain di Afganistan dan Pakistan. Pada tahun 1890-an, Emir Abdul Rahman berkuasa di Afganistan. Untuk mengendalikan wilayahnya dan mengontrol kelompok yang bermasalah dengan ketakutan, ia menjalankan pada komunitas Hazara dan menjadikan mereka sebagai pelajaran bagi orang lain. Hazara adalah sasaran empuk dengan penampilan agama yang berbeda. Beberapa Hazara melarikan diri, tetapi banyak dari mereka tetap tinggal. Orang-orang Hazara mengatakan kurang dari setengah dari mereka yang selamat dari insiden itu.

Quetta, ibukota negara bagian Balochistan Pakistan, memiliki populasi 2.300.000 orang, di mana sekitar 500.000 orang tinggal di dua lingkungan Mari Abad dan Hazara. Menurut salah satu pejabat pemerintah propinsi Balochistan Pakistan, kedua lingkungan itu dilindungi oleh puluhan pos pemeriksaan keamanan dan 600 garda bersenjata. Propinsi besar Pakistan ini satu perbatasan dengan Afganistan dan Iran.

************************
Ayo Gabung dengan Syiahindonesia.com Sekarang Juga!

0 komentar: