Breaking News
Loading...



Oleh Zulkarnain El Madury

Nama dan sosok Muawiyah adalah nama dan susu yang paling ditakuti oleh Syiah dan menjadi model Vietnam paling besar dalam rangka mewujudkan sunni.

Jika membaca tulisan-tulisan orang-orang Syiah tentang sahabat Muawiyah, tak akan kita menemui satupun kata-kata yang baik terhadapnya. Pasti tangan dan mulut mereka akan menyebut muawiyah sebagai penduduk neraka. Merupakan pendapat mereka yang paling Naif dan lemah yang tidak memiliki dasar-dasar ilmiah sebagai pembenaran paham mereka yang sesat tersebut. Hanya karena berdasarkan hadits lemah yang memiliki kejanggalan-kejanggalan lalu mereka menyimpulkan kalau seorang muawiyah adalah penghuni neraka. Tentu atas dasar kebencian mereka yang amat sangat terhadap beliau. Terutama kalau dikaitkan dengan peristiwa Hasan yang memberikan kekuasaannya kepada muawiyah, jangankan muawiyah yang menerima kekuasaan dari Hasan bin Ali bin Abi Tholib, sebagai cucu Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam. Bahkan Hasan sendiri menjadi sosok yang tidak diistimewakan oleh Syiah dan antek-anteknya. Bahkan seluruh kitab Syiah modalnya itu pasti dari Husein dan keturunannya tidak satupun riwayat-riwayat melibatkan Hasan, ini seolah Husein lah yang paling dekat dengan Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam.

Kalau kita lihat hampir tidak ada satupun ayat dalam kitab Syiah yang membicarakannya tetapi dominasi riwayat Husein menjadi riwayat yang paling banyak beredar di kalangan mereka. Para tokoh-tokoh Syiah pemuja ajaran syiah dengan sekuat tenaga menulis novel kehidupan Husein berdasarkan analisis cerita yang dibuat-buat dan karena memang hadis-hadis Syiah itu ibarat pembicaraan orang-orang yang sedang menggambarkan Cerita fiktif lewat cerita-cerita komik dan sebagainya.


Terkait dengan muawiyah yang menjadi sumber kebencian Syiah, menjadi sia Yang paling baper dan menyesatkan ketika melukis sosok muawiyah hingga mencari-cari kelemahan sunni dengan berbagai cara dan diantaranya adalah sebuah hadis lemah yang diriwayatkan oleh Thawus menjadi objek mereka untuk menghina muawiyah padahal hadis tersebut lemah dari sisi ilmu hadits.

Sedangkan hadis-hadis yang sahih dan derajatnya yang tidak disangsikan seperti riwayat Imam Bukhari dan Muslim, justru memberikan keterangan seorang muawiyah adalah manusia pertama di zaman Utsman bin Affan yang menembus wilayah Romawi menggempur Kaisar Romawi. Berdasarkan hadits riwayat Shahih:

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ يَحْيَى قَالَ قَرَأْتُ عَلَى مَالِكٍ عَنْ إِسْحَقَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي طَلْحَةَ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَدْخُلُ عَلَى أُمِّ حَرَامٍ بِنْتِ مِلْحَانَ فَتُطْعِمُهُ وَكَانَتْ أُمُّ حَرَامٍ تَحْتَ عُبَادَةَ بْنِ الصَّامِتِ فَدَخَلَ عَلَيْهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمًا فَأَطْعَمَتْهُ ثُمَّ جَلَسَتْ تَفْلِي رَأْسَهُ فَنَامَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ اسْتَيْقَظَ وَهُوَ يَضْحَكُ قَالَتْ فَقُلْتُ مَا يُضْحِكُكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ نَاسٌ مِنْ أُمَّتِي عُرِضُوا عَلَيَّ غُزَاةً فِي سَبِيلِ اللَّهِ يَرْكَبُونَ ثَبَجَ هَذَا الْبَحْرِ مُلُوكًا عَلَى الْأَسِرَّةِ أَوْ مِثْلَ الْمُلُوكِ عَلَى الْأَسِرَّةِ يَشُكُّ أَيَّهُمَا قَالَ قَالَتْ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ ادْعُ اللَّهَ أَنْ يَجْعَلَنِي مِنْهُمْ فَدَعَا لَهَا ثُمَّ وَضَعَ رَأْسَهُ فَنَامَ ثُمَّ اسْتَيْقَظَ وَهُوَ يَضْحَكُ قَالَتْ فَقُلْتُ مَا يُضْحِكُكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ نَاسٌ مِنْ أُمَّتِي عُرِضُوا عَلَيَّ غُزَاةً فِي سَبِيلِ اللَّهِ كَمَا قَالَ فِي الْأُولَى قَالَتْ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ ادْعُ اللَّهَ أَنْ يَجْعَلَنِي مِنْهُمْ قَالَ أَنْتِ مِنْ الْأَوَّلِينَ فَرَكِبَتْ أُمُّ حَرَامٍ بِنْتُ مِلْحَانَ الْبَحْرَ فِي زَمَنِ مُعَاوِيَةَ فَصُرِعَتْ عَنْ دَابَّتِهَا حِينَ خَرَجَتْ مِنْ الْبَحْرِ فَهَلَكَتْ

Telah menceritakan kepada kami Yahyaa bin Yahyaa, ia berkata : Aku membacakan (hadits) di hadapan Maalik, dari Ishaaq bin ‘Abdillah bin Abi Thalhah, dari Anas bin Maalik : Bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah menemui Ummu Haram binti Milhan - isteri ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit – yang kemudian ia (Ummu Haram) menghidangkan makanan untuk beliau. Setelah itu Ummu Haram menyisir rambut beliau, hingga Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam tertidur. Tiba-tiba beliau terbangun sambil tertawa. Ummu Haram bertanya : "Apa yang menyebabkanmu tertawa wahai Rasulullah ?". Beliau bersabda : “Sekelompok umatku diperlihatkan Allah ta'ala kepadaku. Mereka berperang di jalan Allah mengarungi lautan dengan kapal, yaitu para raja di atas singgasana atau bagaikan para raja di atas singgasana" - perawi ragu antara keduanya - . Ummu Haram berkata : "Wahai Rasulullah, doakanlah agar aku termasuk di antara mereka." Kemudian beliau mendoakannya. Setelah itu beliau meletakkan kepalanya hingga tertidur. Tiba-tiba beliau terbangun sambil tertawa. Ummu Haram berkata : Lalu aku kembali bertanya : "Wahai Rasulullah, apa yang membuatmu tertawa ?". Beliau menjawab : "Sekelompok umatku diperlihatkan Allah Ta'ala kepadaku, mereka berperang di jalan Allah…" - sebagaimana sabda beliau yang pertama - . Ummu Haram berkata : Lalu aku berkata : "Wahai Rasulullah, doakanlah agar aku termasuk di antara mereka !". Beliau bersabda : "Kamu termasuk dari rombongan pertama". Pada masa (kepemimpinan) Mu'aawiyah, Ummu Haram turut dalam pasukan Islam berlayar ke lautan (untuk berperang di jalan Allah). Ketika mendarat, dia terjatuh dari kendaraannya hingga meninggal dunia [Diriwayatkan oleh Muslim no. 1912].

Hadis yang menggambarkan peperangan muawiyah yang ikut serta di dalamnya adalah Ummu haram sebagaimana sabda rasulullah bahwa Ummu haram itu seorang yang didoakan nabi masuk surga ikut serta bersama muawiyah di dalam penyerangannya ke Romawi. Begitu pula muawiyah sendiri mendapat jaminan dari Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bahwa orang yang pertama kali mengadakan penyerbuan ke Romawi itulah yang dihapuskan dosa-dosanya dan menghuni surga sebagaimana sabda nya



حَدَّثَنِي إِسْحَاقُ بْنُ يَزِيدَ الدِّمَشْقِيُّ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ حَمْزَةَ قَالَ حَدَّثَنِي ثَوْرُ بْنُ يَزِيدَ عَنْ خَالِدِ بْنِ مَعْدَانَ أَنَّ عُمَيْرَ بْنَ الْأَسْوَدِ الْعَنْسِيَّ حَدَّثَهُ أَنَّهُ أَتَى عُبَادَةَ بْنَ الصَّامِتِ وَهُوَ نَازِلٌ فِي سَاحَةِ حِمْصَ وَهُوَ فِي بِنَاءٍ لَهُ وَمَعَهُ أُمُّ حَرَامٍ قَالَ عُمَيْرٌ فَحَدَّثَتْنَا أُمُّ حَرَامٍ أَنَّهَا سَمِعَتْ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ أَوَّلُ جَيْشٍ مِنْ أُمَّتِي يَغْزُونَ الْبَحْرَ قَدْ أَوْجَبُوا قَالَتْ أُمُّ حَرَامٍ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَنَا فِيهِمْ قَالَ أَنْتِ فِيهِمْ ثُمَّ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَوَّلُ جَيْشٍ مِنْ أُمَّتِي يَغْزُونَ مَدِينَةَ قَيْصَرَ مَغْفُورٌ لَهُمْ فَقُلْتُ أَنَا فِيهِمْ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ لَا

Telah menceritakan kepadaku Ishaaq bin Yaziid Ad-Dimasyqiy : Telah menceritakan kepada kami Yahyaa bin Hamzah, ia berkata : Telah menceritakan kepadaku Tsaur bin Yaziid, dari Khaalid bin Ma’daan : Bahwasannya ‘Umair bin Al-Aswad Al-‘Ansiy telah menceritakan kepadanya : Bahwa dia pernah menemui 'Ubaadah bin Ash-Shaamit ketika dia sedang singgah dalam perjalanan menuju Himsh. Saat itu dia sedang berada di rumahnya, dan Ummu Haram ada bersamanya. 'Umair berkata : Maka Ummu Haram bercerita kepada kami bahwa dia pernah mendengar Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam bersabda : "Pasukan dari umatku yang pertama kali berperang dengan mengarungi lautan, telah diwajibkan padanya (pahala surga)". Ummu Haram berkata : Aku katakan : "Wahai Rasulullah, apakah aku termasuk di antara mereka ?". Beliau bersabda : "Ya, kamu termasuk dari mereka". Nabi shallallahu 'alaihi wasallam kembali bersabda : "Pasukan dari umatku yang pertama kali akan memerangi kota Qaishar (Romawi) akan diberikan ampunan (dari dosa)". Aku katakan : "Apakah aku termasuk di antara mereka, wahai Rasulullah ?". Beliau menjawab : “Tidak" [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 2924]

Terkait hadis tersebut tidak sedikit dari ulama-ulama Islam terutama dari kalangan muhaddits yang menjelaskan maksud dari hadis tersebut


Al-Muhallab rahimahullah berkata :

في هذا الحديث منقبةٌ لمعاوية، لأنه أول من غزا البحر، ومنقبةٌ لولده يزيد لأنه أول من غزا مدينةَ قيصر

“Dalam hadits ini (terdapat petunjuk tentang) kebajikan yang dilakukan Mu’aawiyyah, karena ia adalah orang yang pertama kali (memimpin) peperangan di lautan; dan juga kebajikan yang dilakukan anaknya, Yaziid, karena ia adalah orang yang pertama kami memerangi kota Qaishar” [Fathul-Baariy, 6/102].


Nilai muawiyah yang tertulis di dalam kitab Fathul Bari ini memberikan penjelasan yang terang benderang bahwa beliaulah yang termasuk orang yang disabdakan oleh Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam. Sama halnya yang lain juga memberikan pandangan yang serupa perihal muawiyah:

Al-Firyaabiy rahimahullah berkata :

وكان أول من غزا [يعني البحر] معاويةُ في زمن عثمان بن عفان رحمة الله عليهما

“Orang yang pertama kali berperang di lautan adalah Mu’aawiyyah di jaman (kekhalifahan) ‘Utsmaan bin ‘Affaan – semoga Allah memberikan rahmat kepada mereka berdua” [Asy-Syarii’ah, 3/501 no. 1980, tahqiq : Al-Waliid bin Muhammad bin Saif An-Nashr; Muassasah Al-Qurthubah, Cet. 1/1417].

Ibnu ‘Abdil-Barr rahimahullah berkata :

لم يختَلفْ أهلُ السِّـيَر فيما عَلمتُ أن غَزاةَ معاوية هذه المذكورةُ في حديثِ هذا الباب إذْ غَزَتْ معه أمُّ حَرَام كانت في خِلافة عُثمان

“Tidak ada perselisihan di kalangan ahli sirah sepanjang yang aku ketahui bahwa peperangan Mu’aawiyyah (di lautan) pada hadits dalam bab ini, saat Ummu Haram ikut berperang bersamanya, terjadi pada masa kekhilafahan ‘Utsmaan” [At-Tamhiid, 1/242 – melalui perantaraan Min Fadlaaili wa Akhbaari Mu’aawiyyah bin Abi Sufyaan].

Jelas sekali Apa yang dimaksud oleh hadits Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bahwa seorang muawiyah dan seorang putranya yang bernama Yazid adalah orang yang dimaksudkan oleh Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam. Tetapi karena kebencian yang sudah menutupi hati sesatnya membuat orang-orang Syiah menyesatkan muawiyah dan putranya. Padahal dalam sejarah kebangkitan Islam tidak terlepas dari tangan-tangan muawiyah dan putranya ketika melakukan peperangan peperangan dengan orang kafir hingga mengakibatkan runtuhnya orang-orang kafir di tangannya. Bahwa kebangkitan Islam pun tidak terlepas dari keduanya sebagai hamba Allah yang terbaik di masanya bersama bala tentara yang dibangun nya menuju Gerbang kemenangan Islam.


************************
Ayo Gabung dengan Syiahindonesia.com Sekarang Juga!

0 komentar: