Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Sejumlah pemimpin negara Arab di Mekkah, Arab Saudi akan membahas ancaman Iran di kawasan Teluk dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Arab Saudi.

Dilansir dari Reuters pada Kamis (30/5), Saudi dan Uni Emirat Arab menggarisbawahi bahwa mereka ingin menghindari perang, pasca serangan pesawat tak berawak di stasiun pompa minyak, dan sabotase kapal tanker di lepas pantai UEA.

Sebelumnya Riyadh menuduh Teheran telah memerintahkan serangan pesawat tak berawak, yang diklaim oleh kelompok Houthi. Sementara seorang pejabat tinggi keamanan Amerika Serikat menyebut ranjau Iran "hampir pasti" digunakan dalam sabotase tanker, yang disangkal oleh Teheran.

"Sementara para pemimpin KTT kemungkinan akan membahas cara terbaik untuk menghindari perang, Raja Salman bertekad untuk membela kepentingan Arab Saudi dan Arab di tengah meningkatnya ketegangan antara AS dan Iran," kata Pangeran Turki al-Faisal dalam sebuah opini yang diterbitkan oleh Al Arabiya.

Dia juga mengatakan pertemuan para pemimpin Teluk yang mayoritas Sunni, akan membahas "campur tangan Iran" Syiah dalam urusan Arab.

Ketegangan meningkat antara Amerika Serikat dan Iran setelah Washington menghentikan perjanjian nuklir multinasional dengan Iran, memberlakukan kembali sanksi dan meningkatkan kehadiran militernya di Teluk.

Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton mengatakan pada Rabu lalu bahwa serangan di dekat pusat bunker UEA, terhubung dengan pemogokan pada stasiun pompa di pipa Timur-Barat kerajaan. Keduanya merupakan rute pengiriman minyak alternatif ke Selat Hormuz.

"Tidak ada keraguan dalam pikiran siapa pun di Washington yang bertanggung jawab atas ini, dan saya pikir penting bagi kepemimpinan di Iran untuk mengetahui bahwa kami tahu," kata Bolton tentang operasi terhadap empat kapal, termasuk dua kapal tanker minyak Saudi.

Dia mengatakan Amerika Serikat berusaha mengambil pendekatan "bijaksana dan bertanggung jawab" tetapi memperingatkan Teheran terhadap serangan baru.

Seorang pejabat Iran menolak pernyataan Bolton sebagai "klaim menggelikan". Republik Syiah mengatakan akan mempertahankan diri terhadap agresi militer atau ekonomi. Jurnas.com

************************
Ayo Gabung dengan Syiahindonesia.com Sekarang Juga!

0 komentar: