Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Pihak-pihak yang berseteru di Yaman telah menyetujui pertukaran tahanan lebih dari 15.000 tahanan pada 20 Januari, seorang anggota delegasi pemberontak Syi'ah Houtsi mengatakan.

Ini adalah salah satu terobosan besar pertama dalam konflik empat tahun yang telah menewaskan ribuan orang dan membuat jutaan orang lagi menghadapi kelaparan.

Para pejabat pemerintah yang diakui internasional - yang dipimpin oleh Presiden Abdu Rabbo Mansour Hadi - dan pemberontak Syi'ah Houtsi yang didukung Iran mengatakan pada konferensi pers di Swedia bahwa mereka telah bertukar daftar tahanan.

Daftar itu akan ditinjau lebih dari empat minggu, menjelang pertukaran final yang akan difasilitasi oleh Komite Internasional Palang Merah, kata perwakilan.

Sebuah kesepakatan dicapai awal bulan ini untuk menukar tahanan yang ditahan oleh kedua belah pihak.

Pemerintah telah menyediakan mediator PBB dengan daftar awal dari 8.200 tahanan yang diduga ditahan oleh pemberontak Syi'ah kaki tangan Iran tersebut.

Daftar pemerintah termasuk anggota keluarga mantan Presiden Ali Abdullah Saleh, yang dibunuh oleh pemberontak Syi'ah Houtsi pada bulan Desember 2017. Di antara daftar itu ada 300 anak dan 88 wanita.

Pemberontak Syi'ah Houtsi menyediakan daftar tahanannya yang ditahan oleh pemerintah.

"Pemberontak SYi'ah Houtsi memberikan daftar 7.487 tawanan dan tahanan. Kami menyediakan (daftar) 8.576 tahanan," kata Askar Zouail dari delegasi pemerintah. "Tetapi jumlah tahanan (yang ditahan oleh para pemberontak) melebihi 18.000 tahanan sejak awal perang" pada Maret 2015.

Sementara para pejabat PBB dalam pembicaraan itu menyebut pertukaran daftar tahanan "sangat mengesankan", ukuran jumlah tahanan yang sangat besar mungkin bisa menunda batas waktu 20 Januari.

Othman Mujali, yang adalah menteri pertanian di pemerintahan Hadi, mengatakan kedua pihak mencari cara terbaik untuk menerapkan pertukaran tahanan ini.

"Kami berharap pihak lain serius. Bagi kami, kami serius dan siap saat ini," katanya.

Perwakilan pemberontak Syi'ah Houtsi Abdul-Qader el-Murtaza mengatakan daftar pemerintah termasuk tahanan dari negara-negara anggota dalam koalisi, termasuk Sudan dan UEA.

Dia mengatakan 20 Januari menetapkan tanggal akhir untuk pertukaran tahanan yang diawasi oleh Palang Merah.

Sebuah periode empat minggu ditetapkan untuk setiap pertanyaan dan untuk verifikasi nama-nama tahanan, "maka akan ada sepuluh hari bagi Palang Merah untuk menyiapkan masalah logistik dan teknis untuk transfer dan pertukaran tahanan," kata Murtaza.

Wakil juru bicara PBB Farhan Haq mengatakan "kami dapat menangani logistik" dengan para mitra.

"Jika ini dapat dicapai, itu tentu merupakan langkah maju yang positif," katanya kepada wartawan di markas besar PBB di New York.

"Setiap tindakan yang melibatkan peningkatan jumlah kepercayaan dan keyakinan yang dibangun, kami percaya, dapat membantu mencapai penyelesaian yang langgeng atas konflik ini."

Martin Griffiths, utusan Yaman PBB, mengatakan kepada wartawan di Swedia pada hari Senin bahwa ia didorong oleh "semangat positif dan serius" kedua belah pihak telah ditunjukkan dalam pembicaraan.

Juga pada hari Selasa diumumkan bahwa Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres akan mengadakan pertemuan dengan pemerintah dan delegasi Syi'ah Houtsi dan membahas sesi penutupan Kamis dari putaran pembicaraan saat ini.

Pemberontak Syi'ah Houtsi mengambil alih ibukota Sana'a pada tahun 2014, memicu perang saudara, yang meningkat setelah intervensi koalisi yang dipimpin Saudi pada tahun 2015.

Perang telah menewaskan sedikitnya 10.000 orang, meskipun angka itu diyakini lebih tinggi, dan mengubah Yaman menjadi salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia dengan 22 juta dari 29 juta orang yang membutuhkan bantuan, menurut PBB. (st/TNA)

*********************************************************************

Salurkan donasi antum untuk menjaga Aqidah Umat dalam berbagai Program Syiahindonesia.com.

Ke No. Rek. an. MASHUDI

Bank Mandiri:

9000009170961

Cantumkan kode unik pada nominal transfer dengan angka 234. Contoh donasi Rp. 1.000.000,-, maka jumlah yang ditransfer adalah Rp.1.000.234,-. Barokallahu fikum wa jazakumullah khairal jaza'

0 komentar: