Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Iran mengatakan pihaknya telah memulai kembali produksi di fasilitas uranium “utama” yang terlibat dalam program nuklirnya, meskipun negara itu masih berjanji untuk mengikuti ketentuan perjanjian atom negara itu yang kini terancam setelah Presiden AS Donald Trump menarik Amerika keluar dari kesepakatan itu.

Komentar Iran tentang tanaman Isfahan, yang menghasilkan bahan yang dibutuhkan untuk membuat uranium yang diperkaya, muncul dengan tujuan untuk menekan orang Eropa dan lainnya untuk mencari cara untuk menghindari sanksi baru dari Amerika.

Banyak organisasi internasional menarik kembali dari janji kesepakatan miliar dolar dengan Teheran dan mata uang negara itu telah jatuh terhadap dolar. Apa yang terjadi selanjutnya kemungkinan akan menyerupai respon Iran terhadap konfrontasi sebelumnya dengan Barat atas program atom yang diperebutkan.

Organisasi Energi Atom Iran mengatakan dalam sebuah pernyataan Rabu malam bahwa mereka membuka kembali sebuah pabrik yang mengubah yellowcake, bubuk uranium, menjadi gas uranium hexafluoride. Gas itu adalah apa yang para ilmuwan masukkan ke dalam sentrifugal untuk membuat uranium yang diperkaya yang dapat digunakan dalam pembangkit listrik tenaga nuklir atau di bom atom. Iran telah lama mengatakan programnya damai, meskipun Barat dan PBB menunjukkan kerja Iran beberapa tahun sebelumnya yang dapat digunakan untuk mensimulasikan programnya.

“Pabrik produksi di Isfahan UCF Complex telah praktis tidak aktif sejak 2009 karena kurangnya kue kuning di negara itu,” kata organisasi itu dalam pernyataannya yang dilansir Daily Sabah (28/6/2018). Itu menandai pengakuan Iran terhadap sesuatu yang ditolak pada tahun 2009 – bahwa mereka telah kehabisan pasokan satu-satunya yellowcake, yang berada di bawah kesepakatan yang dibuat oleh Shah Mohammad Reza Pahlavi dengan apartheid Afrika Selatan pada tahun 1970-an.

Sejak kesepakatan nuklir 2015, Iran telah membeli yellowcake dari Kazakhstan dan Rusia, serta menambang sendiri di dalam negeri. Kesepakatan itu memungkinkan untuk itu, tetapi membatasi pengayaan uranium Iran menjadi 3,67 persen, cukup untuk digunakan dalam pembangkit listrik tenaga nuklir tetapi jauh lebih rendah dari 90 persen yang diperlukan untuk senjata atom.

(fath/arrahmah.com)

0 komentar: