Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Hashem Safieddine, kepala dewan eksekutif “Hizbullah” yang ditetapkan sebagai teroris dan masuk daftar hitam oleh Arab Saudi pada 2017, mengatakan bahwa milisinya “tidak akan meninggalkan Suriah selatan atau Suriah”, lansir Al Arabiya pada Ahad (22/7/2018).

Menurut laporan media lokal dan media Hizbullah, saluran al-Manar, Safieddine menegaskan bahwa pejuang “Hizbullah” sangat terlibat dalam pertempuran di Suriah Selatan, meskipun rezim Asad mengatakan bahwa tidak ada milisi asing di daerah itu.

Safieddine ditempatkan di Arab Saudi dan daftar teroris AS beberapa pekan yang lalu karena keterlibatannya dalam beberapa operasi teroris, dan atas dukungannya terhadap rezim Asad.

Pertama kalinya bahwa seorang pemimpin resmi “Hizbullah” mengakui terlibat dalam perang di Suriah, khususnya di Daraa, menyusul desas-desus palsu yang menyatakan bahwa “Hizbullah” telah ditarik dari daerah selatan.

Perkembangan ini juga penting karena pertempuran di selatan meluas ke daerah pemisahan pasukan “Israel” dan Suriah di bawah Perjanjian Pelepasan berakhir pada 1974 antara Suriah dan “Israel”.

Duta besar Iran untuk Yordania, Mojtaba Ferdowsi-pour, telah menegaskan pada Mei bahwa negaranya tidak memiliki pasukan yang dikerahkan di Suriah selatan, menekankan bahwa negaranya tidak memainkan peran dalam pertempuran.

Pernyataan duta besar itu bertepatan dengan desas-desus tentang penarikan oleh “Hizbullah” dari wilayah selatan, terutama setelah pernyataan oleh kementerian luar negeri Rusia tentang perlunya menarik semua faksi non-Suriah dari Suriah selatan.

Pernyataan Safieddine bertepatan dengan beberapa milisi Iran, seperti Brigade Zulfiqar dan milisi Abu al-Fadl al-Abbas, yang beroperasi di bawah Garda Republik rezim Asad, juga menegaskan keterlibatan mereka dalam pertempuran di Daraa.

Mengikuti kesepakatan yang diperantarai oleh Rusia, oposisi Suriah meletakkan senjata mereka dan mulai mengosongkan posisi mereka di dekat Dataran Tinggi Golan pada Jumat, membuka jalan bagi pasukan Presiden Bashar Assad untuk merebut kembali posisi mereka di sepanjang perbatasan “Israel” untuk pertama kalinya sejak 2011.

Kesepakatan itu akan menandai kemenangan besar bagi rezim Asad, memulihkan kekuasaannya atas perbatasan dengan Dataran Tinggi Golan yang diduduki “Israel”.

(fath/arrahmah.com)

0 komentar: