Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Lebih dari 350.000 orang telah melarikan diri ke kota Daraa di Suriah barat daya ke daerah perbatasan dekat Yordania dan “Israel” karena serangan oleh pasukan rezim Suriah dan sekutu mereka, menurut sumber pertahanan sipil pada Jumat.

Pada 12 Juni, rezim Suriah, yang didukung oleh kelompok-kelompok milisi Iran dan kekuatan udara Rusia, melancarkan operasi besar yang bertujuan menangkap bagian-bagian yang dipegang oposisi di Suriah selatan.

Sumber pertahanan sipil di Daraa mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa jumlah orang yang melarikan diri dari Daraa telah melampaui 350.000.

Sebagian besar wanita dan anak-anak warga sipil mencari tempat berlindung di dekat perbatasan Yordania.

Sebuah drone Anadolu Agency telah menangkap warga sipil film dari Daraa yang mencoba tinggal di tenda-tenda darurat.

Menurut Jaringan Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris, setidaknya 214 warga sipil – termasuk wanita dan anak-anak – tewas dalam serangan rezim di Daraa pada periode dari 15 Juni hingga 30 Juni.

Serangan gencar itu telah dilaporkan memaksa puluhan ribu warga sipil melarikan diri ke daerah dekat perbatasan Suriah dengan Yordania.

Pada Kamis, PBB meminta Yordania untuk membuka perbatasannya dan menyediakan tempat penampungan sementara bagi puluhan ribu rakyat Suriah yang melarikan diri dari serangan udara di Suriah barat daya.

(fath/arrahmah.com)

0 komentar: