Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Presiden Yaman Abdrabbuh Mansour Hadi mengatakan pada Rabu bahwa tentara telah memblokir provinsi Saada, kubu utama teroris syiah Houtsi di ujung utara negara itu, dari berbagai sisi.

Dia menggarisbawahi bahwa “pasukan Tentara Nasional mampu memulihkan beberapa daerah di berbagai distrik di provinsi Saada, yang dikepung ke segala arah, untuk memblokir milisi di benteng utama mereka.”

Hadi memuji kemenangan beruntun oleh anggota Tentara Nasional dan perlawanan rakyat dengan dukungan koalisi Arab di beberapa posisi dan pertempuran di provinsi Saada.

Dalam konteks yang sama, seorang komandan militer Yaman menekankan bahwa tentara membebaskan daerah-daerah besar di barat laut Saada dalam pertempuran melawan teroris syiah Houtsi.

Brigadir Jenderal Diab al-Qabli, komandan Brigade 143, mengatakan bahwa tentara nasional mendekati markas Houtsi, di pegunungan Maran, dan hanya beberapa kilometer jauhnya.

Dia menambahkan bahwa “tentara nasional terus memperketat cengkeramannya pada pejuang Houtsi di beberapa front, terutama barat laut provinsi Saada.”

Dia menjelaskan bahwa operasi militer direncanakan oleh tentara nasional dan pasukan koalisi telah mengepung provinsi Saada dari lima front.

Tentara Yaman, dengan bantuan pasukan koalisi Arab, terus maju di provinsi Saada, kubu Houtsi, di lima front dalam operasi yang dikenal sebagai “memotong kepala ular,” yang bertujuan mencapai kubu pemimpin Houtsi. Abdul Malik al-Houtsi, yang diyakini bersembunyi di gua-gua Maran, lansir Al Arabiya. (fath/arrahmah.com)

0 komentar: