Breaking News
Loading...



Man Laa Yahduru al Faqih Oleh al Qummi

Oleh Zulkarnain El-Madury

هَذَا هُوَ الْأَذَانُ الصَّحِيحُ لَا يُزَادُ فِيهِ وَ لَا يُنْقَصُ مِنْهُ وَ الْمُفَوِّضَةُ لَعَنَهُمُ اللَّهُ قَدْ وَضَعُوا أَخْبَاراً وَ زَادُوا فِي الْأَذَانِ مُحَمَّدٌ وَ آلُ مُحَمَّدٍ خَيْرُ الْبَرِيَّةِ مَرَّتَيْنِ وَ فِي بَعْضِ رِوَايَاتِهِمْ بَعْدَ أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّداً رَسُولُ اللَّهِ أَشْهَدُ أَنَّ عَلِيّاً وَلِيُّ اللَّهِ مَرَّتَيْنِ وَ مِنْهُمْ مَنْ رَوَى بَدَلَ ذَلِكَ أَشْهَدُ أَنَّ عَلِيّاً أَمِيرُ الْمُؤْمِنِينَ حَقّاً مَرَّتَيْنِ وَ لَا شَكَّ فِي أَنَّ عَلِيّاً وَلِيُّ اللَّهِ وَ أَنَّهُ أَمِيرُ الْمُؤْمِنِينَ حَقّاً وَ أَنَّ مُحَمَّداً وَ آلَهُ صَلَوَاتُ اللَّهِ عَلَيْهِمْ خَيْرُ الْبَرِيَّةِ وَ لَكِنْ لَيْسَ ذَلِكَ فِي أَصْلِ الْأَذَانِ وَ إِنَّمَا ذَكَرْتُ ذَلِكَ لِيُعْرَفَ بِهَذِهِ الزِّيَادَةِ الْمُتَّهَمُونَ بِالتَّفْوِيضِ الْمُدَلِّسُونَ أَنْفُسَهُمْ فِي جُمْلَتِنَا


Ini adalah Adzan yang benar, tidak memerlukan tambahan, pun tidak perlu juga di kurangin, [ sebagaimana orang orang yang Ghulat atau ekstrim, semoga Allah melaknat syiah semuanya] . Mereka sengaja meletakkan di dalam kalimat Adzan , مُحَمَّدٌ وَ آلُ مُحَمَّدٍ خَيْرُ الْبَرِيَّةِ  dibaca sebanyak dua kali, dalam sebagian riwayat mereka juga sesudah bacaan  أَشْهَدُ أَنَّ عَلِيّاً أَمِيرُ الْمُؤْمِنِينَ حَقّاً [ aku bersaksi bahwa Ali adalah Amirul Mukminin Yang benar] sebanyak dua kali. Tidak diragukan lagi bahwasanya Ali adalah Wali Allah, bahwasanya dia adalah Amirul Mukminin yang benar, dan bahwa Muhammad dan keluarganya yang Allah bersholawat kepada mereka, mereka dalah Khairul Bariyah. Tetapi hal ini  bukan adzan yang asli , tujuannya menampilkan ini biar mengenal tambahan ini biar kita tahu cara mereka meramu mitos dari kalangan mereka yang mengesolasi diri dari barisan kita.

KOMENTAR: Setelah berabad-abad berbohong Rafid
hah masih tidak malu  berkeliaran dengan berbagai BID'AH ! Maksudku, apa-apaan sih? Mereka masuk kedalam  Bid'ah bagaimana mereka lalu bisa mengenal  kata Bid'ah? Sedangkan Mereka menghindarinya, sama halnya menghindari istilah TAWHID dan SUNNAH (oleh karena itu kita melihat segala sesuatu kecurangan yang ada tertulis  di dalamnya seperti  Ail / Wilayah / Ali / Wilayah / Husein / Mahdi / Fatimah / Wilayah / Wilayah dll.). Mereka menuduh Sahabat Bid'ah (seperti Umar yang menambahkan kepada Adzan fajar, yang tidak lain adalah KEBENARAN, namun mereka tidak memiliki sumber  Shahi yang Sah di mana Nabi صل الله عليه و على آله و سلم, dan  memerintahkan atau menyetujui Bid'ah mereka tentang 'Aliyun Waliullah' di dalam Adzan. Mereka (seperti Yaser Al-Habib di atas) bahkan menambahkan nama FATIMAH (RA) ke dalam Adzan!

0 komentar: