Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Serangan udara kembali diluncurkan di Ghouta Timur Suriah, menurut sebuah kelompok pemantau, beberapa jam sebelum PBB mengumumkan bahwa pemerintah Suriah telah menyetujui sebuah gencatan senjata di daerah yang dikuasai oposisi tersebut, setelah rezim Syiah Assad melakukan pemboman hebat selama beberapa hari, lansir Aljazeera Selasa (28/11/2017).

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (The Syrian Observatory for Human Rights-SOHR) yang berbasis di Inggris melaporkan korban tewas sedikitnya 19 orang, satu hari setelah serangan udara di distrik yang terkepung dan kelaparan di pinggiran kota Damaskus tersebut.

Laporan itu muncul saat delegasi oposisi berkumpul di Jenewa pada hari Selasa untuk sebuah babak baru perundingan yang disponsori PBB.

Perwakilan pemerintah diperkirakan tiba di kota Swiss pada hari Rabu (29/11/2017).

Namun, ada sedikit optimisme untuk kemajuan dalam mengakhiri konflik Suriah, yang ekarang memasuki tahun ketujuh.

Staffan de Mistura, utusan PBB untuk Suriah, mengatakan di Jenewa bahwa pemerintah Bashar al-Assad telah menyetujui rencana Rusia untuk melakukan gencatan senjata di daerah yang dikuasai oposisi tersebut.
Serangan Udara Rezim Assad Targetkan Warga Sipil Kelaparan di Ghouta Timur, 23 Tewas

“Rusia telah mengusulkan dan pemerintah telah menerima sebuah gencatan senjata di Ghouta Timur,” katanya, mencatat bahwa dia telah mengetahui proposal tersebut dari seorang duta besar Rusia, dalam sebuah pertemuan sebelumnya yang dihadiri perwakilan permanen Dewan Keamanan: Inggris, AS, Perancis, Cina dan Rusia.

“Sekarang kita perlu melihat ini [gencatan senjata] terjadi, namun bukan kebetulan bahwa ini sebenarnya diusulkan dan disepakati dalam sesi ini [di Jenewa],” tambahnya.

James Bays dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Jenewa, mengatakan bahwa pihak oposisi “kemungkinan akan menyambut” gencatan senjata di Ghouta Timur.

“Saat ini tidak ada keraguan bahwa hanya ada satu pihak terlibat dalam tindakan militer di sana, yaitu pemerintahan rezim Suriah dengan serangan dan pemboman udara mereka yang telah berlangsung berhari-hari dan menyebabkan penderitaan bagi warga di sana,” katanya.

Serangan terhadap Ghouta Timur dua pekan terakhir telah membunuh lebih dari 100 orang, menurut SOHR, yang memantau perkembangan konflik Suriah melalui jaringan sumber di lapangan.

Ghouta Timur dihantam serangan meski terdaftar sebagai “zona de-eskalasi”, dimana aktivitas militer dilarang berdasarkan kesepakatan yang disahkan oleh Turki, Rusia, dan Iran, dalam pembicaraan terpisah dengan pemerintah Suriah dan delegasi oposisi di ibukota Kazakhstan, Astana.

Oposisi di Ghouta Timur berhasil menahan Pasukan militer Suriah tetap berada di teluk selama perang bertahun-tahun; Namun, pengepungan pemerintah terhadap wilayah tersebut mengakibatkan krisis kemanusiaan karena kekurangan makanan dan obat-obatan.

Setelah berbulan-bulan mengalami kebuntuan, perundingan Jenewa putaran kedelapan diperkirakan akan berfokus terutama pada sebuah konstitusi dan pemilihan baru, dua dari empat masalah reformasi menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa demi penyelesaian politik krisis Suriah. Jurnallislam.com

0 komentar: