Breaking News
Loading...


OLeh : Zulkarnain El-Madury

Kemulyaan sahabat Nabi Muhammad shallallahu’alaihi Wasallam banyak dilukiskan Quran. Kedudukan mereka sangat tinggi di mata Allah dan Rasul-Nya, sehingga tidak bisa di bandingkan dengan generasi jauh sesudahnya yang hanya tau dengan tulisan. Terutama yang dikumandangkan Syiah, dalam berbagai tulisan mereka yaang anti sahabat, dengan menyudutkan sahabat Nabi pada posisi yang sangat buruk. Hingga melukiskan sahabat sahabat nabi sebagai sosok munafiq, fasiq dan murtadin.

PEMBELAAN QURAN TENTANG PARA SAHABAT NABI

Al-Quran sebagai bacaan mulya umat Islam, adalah ayat ayat yang teerpelihara samapai sekarang, ternyata meletakkan sahabat sangat mulya di sisi-Nya, mereka pada maqam orang orang mulya yang sesuai dengan bunyi ayat yang melukiskan mereka.

مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاءُ عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاءُ بَيْنَهُمْ تَرَاهُمْ رُكَّعًا سُجَّدًا يَبْتَغُونَ فَضْلا مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَانًا سِيمَاهُمْ فِي وُجُوهِهِمْ مِنْ أَثَرِ السُّجُودِ ذَلِكَ مَثَلُهُمْ فِي التَّوْرَاةِ وَمَثَلُهُمْ فِي الإنْجِيلِ كَزَرْعٍ أَخْرَجَ شَطْأَهُ فَآزَرَهُ فَاسْتَغْلَظَ فَاسْتَوَى عَلَى سُوقِهِ يُعْجِبُ الزُّرَّاعَ لِيَغِيظَ بِهِمُ الْكُفَّارَ وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ مِنْهُمْ مَغْفِرَةً وَأَجْرًا عَظِيمًا

Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka, kamu lihat mereka rukuk dan sujud mencari karunia Allah dan keridaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat dan sifat-sifat mereka dalam Injil, yaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya; tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya karena Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir (dengan kekuatan orang-orang mukmin). Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh di antara mereka ampunan dan pahala yang besar” [QS. Al-Fath : 29]

وَالسَّابِقُونَ الأوَّلُونَ مِنَ الْمُهَاجِرِينَ وَالأنْصَارِ وَالَّذِينَ اتَّبَعُوهُمْ بِإِحْسَانٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ وَأَعَدَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي تَحْتَهَا الأنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ
“Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) di antara orang-orang muhajirin dan Ansar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah rida kepada mereka dan mereka pun rida kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Itulah kemenangan yang besar” [QS. At-Taubah : 100].

Bahwa sahabat Nabi shallallahu’alaihi wasallam dalam ayat ayat tersebut sangat menonjol, mereka berada pada kedudukan yang terhormat dan mulya, senantiasa dalam mardhotilah yang berlaku selamanya. Dan Al-Quran sduah memastikan kedudukan para sahabat di dalam surga, seperti yang dilukiskan dalam Quran. Tidak sebaigaman Syiah yang menempatkan sahabat pada kedudukan yang hina dina, selain mereka dinista sehina menista orang kafir, bahkan berani mengkafirkan sahabat Nabi sekafir kafirnya, di luar ambang batas Iman. Sedangkan ayat ayat Allah menyuratkan sahabat sahbat Nabi berkedudukan mulya, tak bisa dibandingkan dengan sekedar ketataan manusia akhir zaman, apalagi tidak tahu diri.

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا تَسُبُّوا أَصْحَابِي فَلَوْ أَنَّ أَحَدَكُمْ أَنْفَقَ مِثْلَ أُحُدٍ ذَهَبًا مَا بَلَغَ مُدَّ أَحَدِهِمْ وَلَا نَصِيفَهُ

Dari Abu Sa’id Al Khudri Radhiyallahu ‘ahnu, beliau berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda,”Janganlah kalian mencela sahabat-sahabatku. Seandainya salah seorang dari kalian berinfaq emas seperti Gunung Uhud, tidak akan menyamai satu mud (infaq) salah seorang dari mereka dan tidak pula setengahnya”

Hadits ini dikeluarkan oleh :
• Imam Al Bukhari dalam Shahih-nya, kitab Al Manaqib, Bab Qauluhu Lau Itakhadztu Khalilan, no. 3397 dan lafaz ini adalah lafazh Al Bukhari.
• Imam Muslim dalam Shahih-nya, kitab Fadhail Al Sahabat, Bab Tahrim Sabbi Ash Shahabat, no. 4610 dan 4611.
• Imam At Tirmidzi dalam Sunan-nya, kitab Al Manaqib ‘An An Nabi, Bab Fiman Sabba Ashabi An Nabi, no. 3796.
• Imam Abu Dawud dalam Sunan-nya, kitab As Sunnah, Bab An Nahyu ‘An Sabb Ashabi An Nabi, no. 4039.
• Imam Ibnu Majah dalam Sunan-nya, kitab Muqaddimah, Bab Fadhlu Ahli Badr, no. 157.
• Imam Ahmad dalam Musnad-nya, no. 10657, 11092 dan 11180.

أوصيكم بتقوى الله والسمع والطاعة وإن عبد حبشي فإنه من يعش منكم يرى اختلافا كثيرا وإياكم ومحدثات الأمور فإنها ضلالة فمن أدرك ذلك منكم فعليكم بسنتي وسنة الخلفاء الراشدين المهديين عضوا عليها بالنواجذ

“Aku nasihatkan kepada kalian untuk bertaqwa kepada Allah, mendengar dan taat walaupun (yang memerintah kalian) seorang budak Habsyiy. Orang yang hidup di antara kalian (sepeninggalku nanti) akan menjumpai banyak perselisihan. Waspadailah hal-hal yang baru, karena semua itu adalah kesesatan. Barangsiapa yang menjumpainya, maka wajib bagi kalian untuk berpegang teguh kepada Sunnahku dan sunnah Al-Khulafaa’ Ar-Raasyidiin yang mendapatkan petunjuk. Gigitlah ia erat-erat dengan gigi geraham” [Diriwayatkan oleh Ahmad 4/126-127, Abu Daawud no. 4607, dan yang lainnya; shahih

Hadits tersebut melukiskan keberadaan para sahabat yang tiada tolok bandingnya setelah Rasulullah, shallallahu’alaihi wasallam. Tidaklah wajar seorang muslim yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, mendendam pada sejarah yang menuang kebencian. Sahabat sahabat Nabi jasanya terlalu besar, bila di bandingkan dengan  umat Islam yang lahir sesudahnya. Apalagi kalau menjadi kepanjangan tangan dari para anti sahabat Nabi yang diorganiser Syiah, sama halnya kedudukan mereka dengan menista dan menghujat Islam, karena mereka memang bukan bagian dari Islam.

Sahabat Nabi telah berbuat, berkorban dan mengeluarkan harta untuk kepentingan Nabi dan Islam, hinga tidak memperdulikan apa yang terjadi dan menimpa dirinya. Darah dan harta mereka menjadi tarihan hidupnya yang mengabdi untuk kepentingan Islam.

Sebagamana kisah sahabat Abdurrahman bin ‘Auf , Terjadi antara Khalid bin Al Walid dan Abdurrahman bin ‘Auf perseteruan, lalu Khalid mencelanya. Dengan demikian jelaslah kedudukan Khalid, ia tidak sama dengan kedudukan Abdurrahman bin ‘Auf; karena Abdurrahman termasuk sahabat-sahabat yang masuk Islam pada awal dakwah Rasul. Adapun Khalid bin Walid masuk Islam belakangan, yaitu setelah penaklukan kota Makkah. Firman Allah Ta’ala:

لاَيَسْتَوِى مِنكُم مَّنْ أَنفَقَ مِن قَبْلِ الْفَتْحِ وَقَاتَلَ أُولاَئِكَ أَعْظَمُ دَرَجَةً مِنَ الَّذِينَ أَنفَقُوا مِن بَعْدُ وَقَاتَلُوا وَكُلاًّ وَعَدَ اللهُ الْحُسْنَى وَاللهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبير

Tidak sama diantara kamu orang yang menafkahkan (hartanya) dan berperang sebelum penaklukan (Mekah). Mereka lebih tinggi derajatnya daripada orang-orang yang menafkahkan (hartanya) dan berperang sesudah itu. Allah menjanjikan kepada masing-masing mereka (balasan) yang lebih baik. Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan. [Al Hadid :10].

Ayat ini menerangkan hamba hamba Allah yang hidup di jaman Nabi, ternyata juga memiliki nilai berbeda dalam Al-Quran, meskipun sama sama sahabat Nabi. Hal ini saja sudah memastikan derajat kemulyaan sahabat Nabi yang lebih Awal dari Kholid, lalu bagamana dengan orang orang Syiah yang nyata menolak sahabat Nabi Shallallahu’alaihi wasallam.

TAKFIR SYIAH PADA SAHABAT NABI

Dan mari kita lihat sumber ajaran Syi’ah dalam kitab mereka yang mengkafirkan para shahabat :
عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ( عليه السلام ) قَالَ كَانَ النَّاسُ أَهْلَ رِدَّةٍ بَعْدَ النَّبِيِّ ( صلى الله عليه وآله ) إِلَّا ثَلَاثَةً فَقُلْتُ وَ مَنِ الثَّلَاثَةُ فَقَالَ الْمِقْدَادُ بْنُ الْأَسْوَدِ وَ أَبُو ذَرٍّ الْغِفَارِيُّ وَ سَلْمَانُ الْفَارِسِيُّ رَحْمَةُ اللَّهِ وَ بَرَكَاتُهُ عَلَيْهِمْ

Dari Abu Ja’far ‘alaihis-salaam, ia berkata : “Orang-orang (yaitu para shahabat - Abul-Jauzaa’) menjadi murtad sepeninggal Nabi shallallaahu ‘alaihi wa aalihi kecuali tiga orang”. Aku (perawi) berkata : “Siapakah tiga orang tersebut ?”. Abu Ja’far menjawab : “Al-Miqdaad, Abu Dzarr Al-Ghiffaariy, dan Salmaan Al-Faarisiy rahimahullah wa barakaatuhu ‘alaihim...” [Al-Kaafiy, 8/245; Al-Majlisiy berkata : “hasan atau muwatstsaq”].

عَنْ أَبِي عبد الله عليه السلام قال: .......والله هلكوا إلا ثلاثة نفر: سلمان الفارسي، وأبو ذر، والمقداد ولحقهم عمار، وأبو ساسان الانصاري، وحذيفة، وأبو عمرة فصاروا سبعة

Dari Abu ‘Abdillah ‘alaihis-salaam, ia berkata : “…….Demi Allah, mereka (para shahabat) telah binasa kecuali tiga orang : Salmaan Al-Faarisiy, Abu Dzarr, dan Al-Miqdaad. Dan kemudian menyusul mereka ‘Ammaar, Abu Saasaan, Hudzaifah, dan Abu ‘Amarah sehingga jumlah mereka menjadi tujuh orang” [Al-Ikhtishaash oleh Al-Mufiid, hal. 5;

عَنْ أَبِي بَصِيرٍ عَنْ أَحَدِهِمَا عليهما السلامقَالَ إِنَّ أَهْلَ مَكَّةَ لَيَكْفُرُونَ بِاللَّهِ جَهْرَةً وَ إِنَّ أَهْلَ الْمَدِينَةِ أَخْبَثُ مِنْ أَهْلِ مَكَّةَ أَخْبَثُ مِنْهُمْ سَبْعِينَ ضِعْفاً .

Dari Abu Bashiir, dari salah seorang dari dua imam ‘alaihimas-salaam, ia berkata : “Sesungguhnya penduduk Makkah kafir kepada Allah secara terang-terangan. Dan penduduk Madinah lebih busuk/jelek daripada penduduk Makkah 70 kali” [Al-Kaafiy, 2/410; Al-Majlisiy berkata : Muwatstsaq].

Mafhum dari hadits hadits syiah tersebut makin mengisyaratkan kepastian Syiah itu adalah kelompok radikal cipataan Persia, mengumbar kebencian pada sahabat adalah ciri utamanya, karena sahabat Nabi yang dikatakan Syiah teersebut sebagai pelaku pembebasan Persia dari agama nenek moyang yang sesat. Tidak akan mungkin sebesar itu kebencian mereka pada sahabat, selain karena memang bentuk permusuhan sejarah yang berimplikasi pada perkembangan Islam di Persia yang dimuat sedemikian tertutupnya agamanya kepada para pendukung sahabat Nabi. Sentimen mendukung Husein , berkembang dan tumbuh subur di Iran, adalah bukti adu domba syiah dengan mengendarai Husein yang beristri orang Persia.

IMPLIKASINYA

Kalau para sahabat di takfir, digolongkan sebagai kelompok kafir, dan hanya beberapa orang yang Islam menurut Syiah, selain itu kafir dari islam, karena akibat prilaku sahabat di mata syiah yang dipandang jelek, apalagi menjatuhkan vonis murtad atau kafir, berapa banyak para perawi Quran dan hadits, yang mebawakan Al-Quran di jaman Usman, rawi rawi hadits dari para sahabat Nabi harus gugur, dan tidak layak haditsnya diambil sebagai rujukan.

Jalan pikiran Syiah memerangi Islam ini memang di mulai dengan pendakalan Aqidah umat Islam melalui cara menjatuhkan moral umat Islam yang memakai hadits dari sahabat sahabat Nabi. Para sahabat nabi yang meriwayatkan hadits itu cukup banyak, dan sebagian kecil saja dari Ahlul bait versi syiah yang ada di sunni haditsnya. Kalau kemudian Syiah mengkafirkan mereka, mengnggap mereka pendusta, haram ucapannya, laangsung akan berimplikasi kepada Nabi Muhammad sebagai sumber keduataan Sahabat, dan tentu saja seluruh umat islam yang menggunakan hadits hadits melalui jalur sahabat sahbat Nabi, semuanya kafir di mata syiah. Yang Islam Cuma syiah di Iran bersama pengikutnya yang berserakan di seluruh dunia islam. Lalu siapakah sebenarnya yang kafir kalau bukan syiah sendiri ?.  Innalillah wainnaa Ilaaihi Roojiun

0 komentar: