Breaking News
Loading...

Oleh: KH. Agus Tri sundani, S.HI hafidzhahulloh
(Ketua majlis Tabligh PP Muhammadiyah, Anggota Majelis Fatwa MUI, Jakarta)

Syiahindonesia.com - Di pedalaman pun gerakan syiah itu ada. Sekte nya banyak tetapi ada kesatuannya. Terbagi dua wilayah : bekas imperium persia dimana mayoritas sunni tapi pemimpin negara iran dan bala tentara iran itu syiah maka, kaum sunni jadi terpinggirkan, dibantai. Irani, libanon dan bahrain tapi kalau dalam. Menghadapi umat islam mereka (para syiah itu bersatu utk memerangi Islam)

Setelah terjadi thn 79 di iran gerakan syiah mulai terpelajar dan mulai menggunakan fikih, sehingga kaum sunni menganggap nya biasa. Apalagi lembaga panti asuhan, tsunami aceh dididik menjadi kader syiah, pemberian bea siswa. Syiah semakin berani, pd awal nya mrk (syiah y itu takiyah tapi sekarang mrk terbuka dan bahkan mempelajari fikih sunni, nah kalau sdh masuk dalam bagian mrk maka barulah sunni di bantai...
Ada juga syiah non politik dan masuk secara kultur... Dan berhasil...tanpa disadari sunni/ahlussunah waljamaah masuk perlahan lahan ke syiah.

Buku ahhlul bait di alumni qom dari para penerima bea siswa di qom dan ijabi (jalal laknat) dia melalui kultur dan politik, tanpa disadari sunni masuk ke dlm syiah. Terutama di rmh rmh singgah, panti asuhan. Dakwah syiah melalui tradisi... Sehingga lebih mudah diterima oleh masyarakat tradisional.

Umat islam di indonesia sejumlah 80% akan tetapi yg menjalani islam hanya 20% saja. Lihat saja subuh jamaah di masjid. Nah ini lah sasaran empuk bagi kafir kristen, yahudi dan syiah.

Kini syiah semakin berani. Mana jaman dulu syiah berani merayakan idul ghadir. Sekarang syiah berani, terutama takfiri nya syiah dalam menyembunyikan identitas nya.

Jaringan syiah di jatim bangil, yaitu persis dan syiah. Syiah juga masuk pekalongan. Dan seterusnya.

Ciri syiah: ketika idul ghadir di protes oleh ulama dan ustadz islam maka syiah bersatu utk satu suara dalam menentang islam. Kaum sunni/ muslim nya kurang peduli nya.
Lalu kaum muslim banyak yg golput, maka si jalal laknat dgn mudah lah melenggang masuk ke dpr...
Sementara golputer... Anteng anteng saja dalam persoalan syiah ini.

Sistem budaya di indonesia, masih banyak akidah nya syirik, taklid buta, dan tidak menjadikan Qur'an dan hadis sebagai pedoman hidup, maka syiah mudah lah masuk ke dalam keyakinan kaum muslim di indonesia, misal... Makam gusdur di jaga ketat kenapa? Krn banyak umat nya gusdur selalu mengambil tanah kuburannya utk dijadikan jimat.

Pertama syiah itu kala muncul dia akan berbaju sunni.

Langkah kita/ sunni/ ahlussunah wal jamaah adalah: Satukan pendapat kalau syiah SESAT.

1. Rasulullah SAW hanya yg maksum bukan lah imam 12 yg dimaksud syiah.
2. Rasulullah SAW tdk menunjuk siapapaun pengganti nya.
3. Ali bin abi thalib sebagai salah satu sahabat rasulullah, dan tidak ghuluw thd Ali RA.
4. Ketegasan para ulama Islam agar jgn memberi kesempatan narasumber syiah utk ceramah.
5. Para Akademisi di Universitas islam harus tegas thd masuk nya syiah ke perguruan tinggi.
6. Kalau dalam kajian ada kristology maka seharus nya ada kajian syiahology.
(Jika di bibel penyimpangan nya maria magdalene adalah pelacur pd hal beliau istri yesus/ isa As, maka syiah menuduh Siti Aisyah itu adalah pelacur) .
7.Jika menerima berita dari org fasik maka harus di teliti dulu kebenarannya...
8.Mempermudah bahasa dakwah agar mudah dipahami oleh masyarakat dan santun.
9.Strategi syiah adalah agar sunni marah, dana syiah dari iran itu banyak sekali.
10 . Kembangkan media dakwah yg efektif kaum muslimin.
11. Harus ada donatur muslim utk membuat media dakwah gratis utk lembar jum'at (buletin jum'at) gratis dibagikan ke seluruh masjid termasuk ke pelosok tanah air (termasuk ke majlis di gedung gedung di instansi kantor di jakarta yg lebih banyak di kuasai syiah)
12. Pemahaman sholat nya harus benar.
13. Waktu yg ada maka kpd bapak ibu guru silahkan/ wajib membentengi anak anak didik dari bahaya syiah.

Ummi Fayadh Indah Sari, S.Pd (Istri dari Ustadz Abi Fayadh Muhammad Faisal, S.Pd, M.MPd/Aktivis Anti Pemurtadan dan Aliran Sesat, Praktisi Paudni/Pendidikan Anak Usia Dini Non Formal dan Informal)

(nisyi/syiahindonesia.com)

0 comments: