Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Secara historis, asas dan ideologi Syiah tidak muncul secara tiba-tiba atau tanpa perhitungan matang. Sekte yang lebih menonjolkan sikap keberpihakan terhadap Ali ra. ini muncul melalui tahapan yang panjang dan berliku, di mana pada ujungnya, sekte ini memiliki banyak cabang, sebagaimana yang akan kita lihat nanti.

Sejarah awal munculnya sikap keberpihakan yang berlebihan (tasyayyu’) terhadap Sayyidina Ali ra. masih menjadi perdebatan panjang di kalangan sejarawan dan para pengamat sejarah sekte-sekte Islam, baik dari kalangan sejarawan terdahulu maupun para pengkaji sejarah kontemporer. Bahkan, di kalangan Syiah sendiri juga masih belum ditemukan kata sepakat antara penulis yang satu dengan yang lain.

Sebagian penulis Syiah mencatat bahwa sekte ini muncul pada masa Nabi SAW. Awal kemunculan sikap afiliasi terhadap Sayyidina Ali ra. bersamaan dengan munculnya risalah Nabi SAW. itu sendiri. Menurutnya, Nabi-lah yang menjadi ‘peletak batu pertama’ munculnya benih-benih Syiah. Karenanya, pendapat ini menyatakan bahwa sejak masa Nabi SAW. sudah terdapat sekelompok kecil sahabat yang memihak terhadap Sayyidina Ali ra.

Muhammad Husain Ali Kasyif al-Ghitha’, seorang penulis Syiah kontemporer ternama, adalah di antara mereka yang berpendapat demikian. Dalam salah satu karyanya, dia mengemukakan bahwa orang pertama kali yang memunculkan benih-benih keberpihakan terhadapa Sayyidina Ali ra. adalah pembawa syariat Islam sendiri (Nabi Muhammad SAW.). Artinya, menurut pandangan ini, munculnya benih-benih Syiah adalah bersamaan dengan munculnya benih-benih ajaran Islam.[1]

Hal serupa juga diungkapkan oleh Muhammad Jawwad Mughniyah. Penulis kontemporer Syiah yang satu ini beranggapan bahwa Nabi Muhammad SAW. telah memunculkan ideologi Syiah dan seruan untuk mencintai Sayyidina Ali ra. dan keluarganya. Ia juga memaparkan bahwa Nabi Muhammad SAW. adalah orang yang pertama kali menggunakan kata ‘Syiah’ terhadap para pengikutnya. Muhammad Jawwad Mughniyah meyakinkan, andai saja tidak ada Nabi Muhammad SAW., niscaya Syiah tidak akan muncul dan tidak berbekas.[2]

Tokoh Syiah terkemuka dan motor penggerak revolusi Iran, Ayatullah Ruhullah Khomaini, dalam “al-Hukumah al-Islamiyyah”-nya, juga mengemukakan komentar yang sama. Menurutnya, Syiah sebetulnya muncul dari titik nol. Ketika Rasulullah SAW. mengumpulkan kaumnya, lalu mengajukan asas khilafah kepada mereka, Rasulullah SAW. malah ditertawakan dan dihina oleh mereka. Khomaini melanjutkan, bahwa Rasulullah SAW. bersabda kepada mereka, “Siapa yang akan menjadi pengganti, pewaris dan menteriku menangani urusan ini?” lalu tidak satupun yang meresponnya kecuali Sayyidina Ali ra. padahal beliau saat itu masih berusia muda. Pada saat itu, salah seorang dari mereka berkata kepada Abu Thalib, seraya memberi dorongan, “Sesungguhnya, keponakanmu ingin agar kamu memperhatikan omongan anakmu dan mematuhinya.”[3]

Di sini secara tidak langsung, para penulis Syiah di atas menafikan peran Abdullah bin Saba’ (w. 40 H) dalam kancah sejarah awal kemunculan Syiah. Memang, tidak sedikit dari kalangan penulis Syiah mutakhir yang mempermasalahkan kebenaran munculnya orang Yahudi yang digembar-gemborkan sebagai proklamator pecinta keluarga Nabi SAW. (Ahlul Bait) ini, kendati keberadaan Abdullah bin Saba’ telah menjadi kenyataan sejarah yang tak terelakkan, dan telah diungkap profil, latarbelakang dan perannya oleh para ahli di setiap periode.

Seorang penulis Syiah kontemporer, Murtadha al-‘Askari, adalah salah satu di antara mereka yang mengingkari keberadaan Abdullah bin Saba’. Menurutnya, kisah tentang Abdullah bin Saba’ hanyalah sebuah legenda yang tidak ditemukan ujung pangkalnya, ia hanyalah tokoh fiktif yang dibuat-buat (utshurah).[4] Bahkan, di antara penulis itu, seperti Ali al-Wardi dan Musthafa asy-Syaibi, beranggapan bahwa Abdullah bin Saba’ tidak lain adalah seorang sahabat yang bernama Ammar bin Yasir ra.[5]

Penafian terhadap Ibnu Saba’ juga diakui seorang penulis kenamaan terkini, Dr. Quraish Shihab. Berikut kutipan komentar sosok yang dikenal sebagai pakar tafsir modern ini dalam bukunya, Sunnah Syiah Bergandengan Tangan! Mungkinkah? Kajian atas Konsep Ajaran dan Pemikiran: “Rasanya tidaklah logis, seorang Yahudi dapat mempengaruhi sahabat-sahabat besar Nabi SAW. Tak dapat dibayangkan, bahwa tokoh semacam Sayyidina Ali bin Abi Thalib, Thalhah dan az-Zubair ra—yang pengetahuan, keikhlasan, dan kedekatan mereka kepada Nabi SAW. sudah umum diketahui—dapat dikelabui oleh seorang Yahudi, sehingga upaya berdamai mereka gagal. Karena itu, banyak pakar, baik Sunnah, lebih-lebih Syiah, yang menolak bukan saja peranan Abdullah bin Saba’ yang demikian besar, tetapi wujud pribadinya dalam kenyataan pun mereka sangsikan. Tidak sedikit pakar menilai bahwa pribadi Abdullah bin Saba’ sama sekali tidak pernah ada. Ia adalah tokoh fiktif yang diciptakan para anti-Syiah. Ia (Abdullah bin Saba’) adalah sosok yang tidak pernah wujud dalam kenyataan. Thaha Husain – ilmuwan kenamaan Mesir – adalah seorang yang menegaskan ketiadaan Bin Saba’ itu. Dan bahwa ia adalah hasil rekayasa musuh-musuh Syiah.”[6]

Namun, jika kita merujuk pada buku-buku sejarah yang otoratif, atau pada pernyataan para sejarawan terkemuka, agaknya pernyataan dari para tokoh Syiah ini lebih merupakan upaya preventif dalam rangka melindungi akidah dan menutupi kedok mereka. Sebab dalam catatan sejarah perkembangan Islam, peran Abdullah bin Saba’ sudah menjadi rahasia umum. Malah, biang keladi gerakan yang mengobarkan pemberontakan terhadap khalifah Utsman bin Affan ra. ini tidak hanya menjadi bahan dokumentasi ulama Sunni, tokoh-tokoh Syiah pun tidak ketinggalan membukukan biografinya. Tidak sedikit para pemuka Syiah yang diakui memiliki kapabilitas dan dinilai ‘tsiqah’ periwayatannya, mengakui akan keberadaan sosok yang disebut sebagai Abdullah bin Saba’.

Sa’ad al-Qummi, seorang tokoh dan pakar fikih Syiah abad ketiga, tidak memungkiri keadaan Abdullah bin Saba’. Tokoh yang dikenal ‘tsiqah’ dan memiliki wawasan luas di kalangan Syiah ini, malah menyebutkan dengan rinci para pengikut Abdullah bin Saba’, yang dikenal dengan sekte Saba’iyah. Dalam karyanya, Al-Maqalat wa al-Firaq, al-Qummi menyatakan bahwa Saba’iyah adalah sekte (firqah) pertama kali yang menerapkan sikap mendukung atau mencintai secara berlebihan (al-ghuluw) terhadap Sayyidina Ali ra. dalam perjalanan sejarah Islam.

Menurut tokoh Syiah—yang konon telah bertemu dengan Imam-iman Syiah yang ma’shum—Abdullah bin Saba’ adalah orang pertama kali yang memunculkan cacian dan kebencian terhadap Abu Bakar, Umar, Utsman dan para sahabat ra. atas dasar perintah Sayyidina Ali ra. Akan tetapi, ketika perilaku itu diketahui oleh Sayyidina Ali ra., beliau lantas memerintahkan agar Abdullah bin Saba’ dibunuh. Akhirnya, Abdullah bin Saba’ diasingkan ke Mada’in.[7]

Kisah tentang Abdullah bin Saba’ juga dikutip oleh guru besar Syiah, An-Nubakhti dan Al-Kasyi.[8] Kedua guru besar Syiah ini—dikalangan Syiah—dikenal ‘tsiqah’ dan menjadi rujukan mereka. Kutipan statemen yang dipaparkan oleh Al-Kasyi berikut akan lebih memperjelas tentang wujud Abdullah bin Saba’: “Para pakar ilmu menyebutkan bahwa Abdullah bin Saba’ adalah orang Yahudi yang kemudian masuk Islam. Atas dasar keyahudiannya, ia menggambarkan Ali ra. setelah wafatnya Rasulullah SAW. sebagai Yusya’ bin Nun yang mendapatkan wasiat dari Nabi Musa As…”

Sejarawan kenamaan Syiah pada masa dinasti Abbasiyah, Ahmad bin Abi Ya’qub, juga ikut andil mencatat sosok Abdullah bin Saba’. Dia mengutip perkataan Sayyidina Utsman ra. saat marah-marah terhadap Sahabat Ammar bin Yasir karena telah merahasiakan wafatnya Abdullah bin Mas’ud dan Miqdad bin Al-Aswad: “Celakalah Ibnu as-Sauda’ (Abdullah bin Saba’) itu. Sungguh aku benar-benar mengetahuinya.”[9]

Dalam salah satu karyanya, Ibnu Khaldun juga menyebutkan bahwa Abdullah bin Saba’—yang populer dengan sebutan Ibnu as-Sauda’—adalah orang Yahudi. Dia memeluk agama Islam pada masa Sayyidina Utsman bin Affan ra., namun sangat tidak mencerminkan kepribadian seorang Muslim.[10] Saat Sayyidina Utsman bin Affan ra. menjabat sebagai khalifah, Abdullah bin Saba’ berkali-kali diasingkan dari komunitas Muslim. Mula-mula ia dibuang ke Bashrah, kemudian diusir oleh Abdullah bin Amir dan melarikan diri ke Kufah, lalu ke negeri Syam hingga akhirnya ke Mesir. Di sanalah dia melanjutkan misinya; menyebarkan propaganda untuk mempengaruhi banyak orang agar mencaci Sayyidina Utsman ra.[11] Dalam propagandanya, dia menyatakan bahwa Utsman ra. telah merampas hak khilafah. Secara diam-diam, sosok yang konon berdarah Yaman itu juga mengajak penduduk Mesir untuk memihak pada Ahlul Bait. Dia menegaskan bahwa Sayyidina Ali ra. adalah orang yang mendapat wasiat dari Rasulullah SAW. untuk menjdai penggantinya.[12]

Berangkat dari paparan para penulis Sunni dan para guru besar Syiah ini, jelaslah kiranya, bahwa orang-orang Syiah kontemporer berusaha untuk menyembunyikan kenyataan ini. Mereka sengaja melakukan distorsi terhadap fakta sejarah yang tidak hanya ditulis oleh para penulis Sunni dan para sejarawan yang otoritatif, namun juga diakui oleh orang-orang Syiah sendiri. Mereka menutup-nutupi keberadaan Abdullah bin Saba’ karena ideologinya tidak jauh berbeda dengan ideologi Saba’iyah.

Dalam hal ini, Dr. Ahmad Muhammad Ahmad Jaliy dalam bukunya Dirasah ‘an al-Firaq fi Tarikh al-Muslimin “al-Khawarij wa asy-Syi’ah” dan Dr. Nashir bin Abdillah Al-Qifari dalam Ushulu Madzahib asy-Syiah al-Imamiyah al-Itsna ‘Asyariyah, menulis bahwa orang-orang Syiah memang sengaja berupaya menutup-nutupi peran Abdullah bin Saba’ dalam sejarah awal kemunculan alirannya. Upaya mereka dalam mengembalikan sejarah awal kemunculan sektenya pada masa Nabi SAW. sebetulnya adalah upaya pelarian, guna menyangkal gerak mereka yang kontras Syiah, dan telah membuktikan bahwa ideologi Syiah memang bersumber dari Yahudi dan doktrin-doktrin Persia.[13]

Lebih jelas, Dr. Ahmad Muhammad Ahmad Jaliy menegaskan: “Dalam sorotan kajian ilmiah mutakhir untuk permasalahan krusial dalam sejarah Islam ini, pandangan Thaha Husain dan sejenisnya mengenai Abdullah bin Saba’ tidak dihiraukan oleh para pengkaji yang menekankan penelitian mendalam terhadap berita-berita dan realita seputar gerakan Saba’iyah. Mereka menetapkan fakta yang tidak memberikan ruang keraguan akan keberadaan Abdullah bin Saba’ dan hal-hal yang berkenaan dengannya, dalam menggerakan fitnah dan mempersiapkan kehancurannya dengan rapi.”[14]

Sementara asumsi yang dimunculkan oleh Dr. Quraish Shihab di atas, adalah asumsi yang meleset dan tidak memiliki landasan apapun dari sejarah. Kekeliruan Dr. Quraish Shihab terletak pada pilihan beliau yang hanya mengikuti asumsi penulis Syiah kontemporer, yakni Muhammad Ali Kasyif al-Ghitha’, dimana pernyataannya juga ditolak mentah-mentah oleh para ahli serta bertentangan dengan pandangan ulama-ulama Syiah terdahulu yang dianggap otoritatif.

Maka dapat dimaklumi, bahwa pemaparan Dr. Quraish Shihab dalam konteks ini sungguh amat dangkal. Beliau tidak berani masuk pada akar permasalahan dan sama sekali tidak menunjukkan bukti-bukti kesejarahan dari sumber-sumbernya yang terpercaya. Dr. Quraish Shihab, misalnya, sama sekali tidak melakukan pembacaan terhadap situasi dan kondisi umat Islam, di mana Abdullah bin Saba’ melancarkan berbagai propagandanya.

Namun demikian, upaya Dr. Quraish Shihab yang perlu mendapat acungan jempol adalah kelihaiannya dalam menggiring logika pembaca, dan pembacaannya yang cermat terhadap nalar mereka. Bahwa siapa pun akan setuju dengan pernyataan bahwa Sayyidina Ali ra. tidak mungkin terpengaruh oleh propaganda murahan Abdullah bin Saba’, sebab faktanya, Sayyidina Ali ra. sendiri pernah membakar hidup-hidup para pengikut abdullah bin Saba’ yang mengkultuskan beliau. Demikian pula halnya dengan pemuka sahabat yang lain, mereka semua tidak ada yang terpengaruh oleh fitnah Ibnu Saba’, sebab ia (Abdullah bin Saba’) hanya menyebarkan ajaran-ajaran sesatnya kepada masyarakat Muslim awam, yang sebelumnya telah termakan isu miring mengenai berbagai penyelewengan yang dilakukan oleh para menteri dan gubernur Khalifah Utsman ra.

Abdullah bin Saba’ berikut para musuh Islam lain yang sebelumnya telah dipecundangi umat Islam, pada periode Khalifah Utsman seakan menemukan momentum baru untuk melakukan pembalasan terhadap kaum Muslimin. Di sinilah mereka berjuang mengorbankan fitnah dikalangan masyarakat akar rumput yang tidak selektif dalam menerima informasi, serta telah terlanjur membenci para pemimpin daerah dan para pemegang kebijakan pada periode pemerintahan Sayyidina Utsman ra.

Nah, disinilah Abdullah bin Saba’ berhasil mencaplok sebagian besar mereka yang menaruh dendam kepada pemerintah. Ia mulai menyebarkan akidah-akidah menyimpang yang diadopsinya dari ajaran Yahudi, seperti raj’ah, bada’, para nabi, para washi dan sebagainya. Menurutnya, setiap nabi pasti mempunyai washi , dan Ali adalah washi-nya Nabi Muhammad SAW. Setelah berhasil menyebarkan akidah tersebut, selanjutnya ia beralih menyebarkan sikap anti-Utsman dengan cara mencemarkan nama baik beliau yang dituduh merampas kursi kekhilafahan Sayyidina Ali ra. tanpa hak. Selanjutnya, provokasi Abdullah bin Saba’ yang sangat rapi dan terencana ini berujung pada kudeta kepala Negara dan terbunuhnya sang Khalifah.[15]



Kembali pada ajaran sesat Abdullah bin Saba’, sekalipun gerakan pengkultusan terhadap Sayyidina Ali ra. sendiri, sebagaimana paparan guru besar Syiah, al-Qummi, namun ideologi yang diajarkan Abdullah bin Saba’ terlanjur tertanam subur dalam benak orang-orang yang memiliki nilai keimanan dangkal. Semakin hari, doktrin sesat Abdullah bin Saba’ itu semakin merebah ke berbagai kawasan.



Peristiwa Jamal dan Shiffin yang kemudian disusul dengan terbunuhnya Ali ra. dan Husain putra Ali ra., selanjutnya menjadi semacam pupuk yang semakin menyuburkan doktrin-doktrin sesat Abdullah bin Saba’ itu. Kufah adalah sasaran utamanya dalam penyebaran fitnah dan propaganda ideologis atas nama kecintaan terhadap Ahlul Bait. Peristiwa -peristiwa itulah yang mereka jadikan momentum baru untuk memperkokoh propagandanya yang tidak lain hanyalah untuk menghancurkan persatuan umat Islam.[16]



By Apad Ruslan, diadaptasi dari buku Mungkinkah SUNNAH-SYIAH DALAM UKHUWAH? Jawaban Atas Buku Dr. Quraish Shihab (Sunnah-Syiah Bergandengan Tangan, Mungkinkah?)

[1] Muhammad Husain Ali Kasyif al-Ghitha’, Ashl as-Syiah wa Ushuliha, hlm. 43

[2] Muhammad Jawwad Mughniyah, asy-Syiah fi al-Mizan, hlm. 17 dan Tarikh al-Fikr al-Ja’fari, hlm. 105; al-Wabili, Hawiyat asy-Syiah, hlm. 27 dan buku-buku Syiah kontemporer lainnya.

[3], Ayatullah Ruhullah Khomaini, al-Hukumah al-Islamiyyah, hlm. 131.

[4] Murtadha al-‘Askari, Abdullah bin Saba’, hlm. 35 dan seterusnya.

[5] Ali al-Wardi, Wu’adh as-Shalathin, hlm. 274 dan Musthafa asy-Syaibi, as-Shilah baina at-Tashawuf wa at-Tasyayyu’, hlm. 40-41

[6] Dr. Quraish Shihab, Sunnah Syiah Bergandengan Tangan! Mungkinkah? Hlm. 65.

[7] Al-Qummi, Al-Maqalat wa al-Firaq, hlm. 20.

[8] Lihat penjelasan Abdullah bin Saba’ dalam Firaq as-Syi’ah karya An-Naubakhti, hlm. 22 dan Rijal al-Kasyi, hlm. 106-108. Lihat pula penjelasan lengkap oleh Sulaiman bin Hamad Al-‘Audah dalam Abdullah bin Saba’ wa Atsaruhu fi-Ahdatsi al-Fitnah fi-Shadhri al-Islam.

[9] Tarikh al-Ya’qubi, juz 2 hlm. 171. Dalam literatur sejarah Islam dijelaskan bahwa Ibnu Sauda’ adalah nama Abdullah bin Saba’ yang populer. Lihat dalam Tarikh Ibnu Khaldun, juz 2 hlm. 139-161 dan juz 3 hlm. 171.

[10] Sayyid Husain Al-Musawi, setelah keluar dari sekte Syiah, mengungkap dan mengakui bahwa Abdullah bin Saba’ adalah orang Yahudi yang menampakkan diri sebagai seorang Muslim. Lihat pula Umar Abdul Jabbar; Khulashah Nurul Yaqin.

[11] Dalam catatan Dr. Muhammad Kamil Al-Hasyimi dijelaskan bahwa orang-orang yang dipropaganda oleh Abdullah bin Saba’ adalah orang-orang Mesir yang tidak puas dengan wakil-wakil Khalifah Utsman ra. yang ada di Mesir dan daerah-daerah lain. ‘Aqa’idu as-Syiah fi al-Mizan (dalam edisi Bahasa Indonesia, Hakikat Akidah Syiah), hlm. 14.

[12] Tarikh Ibnu Khaldun, juz 2 hlm. 139. Lihat juga kutipan kitab Raudh Shafa karya sejarawan Iran oleh Dr. Ahmad Kamal Sya’t dalam bukunya Asy-Syi’ah Al-Imamiyah Falsafah wa Tarikh, hlm. 109.

[13] Lihat, Dr. Ahmad Muhammad Ahmad Jaliy, Dirasah ‘an al-Firaq wa Tarikh al-Muslimin, Al-Khawarij wa asy-Syi’ah, hlm. 156. Lihat juga, Dr. Nashir bin Abdillah Al-Qifari, Ushul Madzhab asy-Syi’ah al-Imamiyah al-Itsna ‘Asyariyah, juz 1 hlm. 72-73, dan Muhammad Al-Bandari, At-Tasyayyu’ baina Mafhum al-A’immah wa al-Mafhum al-Farisi, hlm. 20.

[14] Dr. Ahmad Muhammad Ahmad Jaliy, Dirasah ‘an al-Firaq wa Tarikh al-Muslimin, Al-Khawarij wa asy-Syi’ah, hlm. 157.

[15] Abu Ja’far Muhammad bin Jarir ath-Thabari, Tarikh al-Umam wa al-Muluk, juz 4 hlm. 340-341.

[16] Dr. Muhammad Kamil al-Hasyimi, ‘Aqa’idu asy-Syiah fi al-Mizan (edisi Bahasa Indonesia, Hakikat Akidah Syiah), hlm. 16.

(sigabah.com/syiahindonesia.com)

0 comments: