Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com, Riyadh–Pemberontak Syiah Houthi di Yaman telah meluncurkan dua serangan pesawat tak berawak baru-baru ini yang menargetkan sebuah bandara di wilayah barat daya Asir, Arab Saudi.

Serangan pertama menargetkan menara kontrol Bandara Internasional Abha, diikuti oleh serangan kedua terhadap sasaran strategis namun berhasil dirontokkan, kata seorang jurubicara koalisi Negara Arab pimpinan Saudi.

Pemimpin pemberontak Houthi Jenderal Yahya Saree mengatakan kepada TV al Mashirah, serangan itu sebagai tanggapan atas serangan Arab Saudi terhadap Yaman, kutip Al Jazeera.

Awal pekan ini, drone pemberontak yang didukung Iran ini menargetkan bandara-bandara sipil Saudi, di Abha dan Najran, serta pangkalan udara King Khaled di Khamis Mushait.

Serangan itu terjadi hanya beberapa hari setelah pemberontak Syiah ini melakukan serangan mematikan di sebuah kamp pelatihan miliyer di dekat kota terbesar kedua yang dikuasai pemerintah Yaman, Aden.

Pemberontak Houthi –yang menghadapi pemboman koalisi secara terus-menerus sejak Maret 2015 yang telah merenggut banyak korban sipil– telah meningkatkan serangan rudal dan pesawat tak berawak melintasi perbatasan dalam beberapa pekan terakhir.

Sembilan warga sipil terluka dalam serangan Houthi 3 Juli di bandara Abha, kata pihak koalisi.

Serangan rudal 12 Juni di bandara yang sama telah melukai 26 warga sipil, menarik peringatan “aksi keras” dari koalisi.

Dan pada 23 Juni, serangan pemberontak di Bandara Abha menewaskan seorang warga Suriah dan melukai 21 warga sipil lainnya, kata koalisi.

Pasukan koalisi pimpinan Saudi melancarkan kampanye militer melawan Yaman pada Maret 2015 setelah mantan Presiden Abd Rabbuh Mansur Hadi menggulingkan militan dari gerakan Syiah.

Dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera, William Lawrence, analis militer dan keamanan di Universitas George Washington, mengatakan situasi di Yaman “berbatasan dengan kekacauan”, membuat prospek perdamaian “jauh lebih sulit”.

“Semua spoiler memanjakan lebih dari biasanya, dan itu membuat semuanya lebih sulit.”

Pertempuran telah memicu apa yang PBB lukiskan sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia, dengan jutaan pengungsi dan membutuhkan bantuan. Eramuslim.com

************************
Ayo Gabung dengan Syiahindonesia.com Sekarang Juga!

0 komentar: