Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Citra satelit telah mengungkapkan bahwa Iran sedang membangun pangkalan rudal baru di Suriah, terutama di Wadi Jahannam di Baniyas, Suriah.

Gambar-gambar yang diambil oleh Image Sat International dirilis dalam laporan rinci, menunjukkan bahwa fasilitas di Wadi Jahannam, dirancang untuk memproduksi dan merakit berbagai jenis rudal yang mirip dengan dua pangkalan militer Parchin dan Khujir di Iran.

Laporan tersebut mencatat bahwa ada kemungkinan bahwa elemen-elemen Iran yang sama berada di belakang perencanaan dan pembangunan fasilitas ini yang berada pada tahap akhir. Perusahaan memperkirakan bahwa konstruksi ini akan selesai pada bulan-bulan pertama 2019.

Juga ada situs lain yang termasuk jalur produksi rudal permukaan-ke-permukaan yang dibangun di dalam pangkalan militer tua Suriah di wilayah Masyaf di barat laut negara itu. Basis ini dikonversi agar sesuai dengan tujuan saat ini, sama dengan yang diserang pada 7 September 2017 oleh Angkatan Udara “Israel”.

Lokasi Masyaf dan Wadi Jahannam keduanya dalam lingkup operasi untuk menyebarkan sistem pertahanan rudal S-400 Rusia, sedangkan pasukan Rusia dikerahkan di seluruh negeri untuk mendukung rezim Suriah.

Laporan itu menunjukkan bahwa Iran memilih situs-situs strategis ini karena rezim Suriah yang memindahkan infrastruktur strategisnya ke utara negara itu menyusul eskalasi revolusi Suriah.

Laporan Image Sat Internasional juga mengacu pada kunjungan menteri pertahanan Iran Amir Hatami pekan lalu ke Suriah, di mana ia mengumumkan bahwa Iran memiliki kemampuan untuk membantu Suriah membangun kapasitas dan memperluas kemampuan militer di negara itu.

Laporan itu menegaskan bahwa niat Iran, seperti yang diungkapkan oleh pengumuman Hatami, serta citra satelit dengan jelas menunjukkan bahwa Iran sedang membangun kembali infrastruktur militer rezim Suriah, terutama di bidang produksi dan pengembangan rudal permukaan-ke-permukaan.

Dalam beberapa bulan terakhir, beberapa serangan telah diluncurkan terhadap berbagai fasilitas di Suriah, yang sebagian besar menargetkan infrastruktur rudal, tetapi satu sasaran Dr. Aziz Asbar, yang mengelola proyek itu untuk mengembangkan sistem rudal Suriah.

Asbar adalah kepala Sektor 4 di Pusat Studi dan Penelitian Suriah, dan memiliki hubungan dekat dan jangka panjang dengan Iran dan “Hizbullah”. Karena peran pentingnya dan hubungannya sendiri dengan Iran, ia kemungkinan telah memainkan peran aktif dalam pembangunan fasilitas baru di Masyaf dan Wadi Jahannam, yang dirancang sesuai dengan tujuan Iran dan sistem rudalnya di Suriah, menurut laporan.

Laporan itu menekankan bahwa Iran melanjutkan kegiatannya di Suriah dengan jelas melanggar resolusi internasional, dan diharapkan untuk mengirim teknologi sistem rudal yang dikembangkan di Suriah, ke “Hizbullah” Lebanon juga. Arrahmah.com

Berikut foto-fotonya:






0 komentar: