Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - Protes telah menyebar ke lebih banyak kota Irak setelah sepekan demonstrasi penuh kekerasan di kota Basra yang kaya minyak di mana sedikitnya tujuh orang tewas, lusinan orang terluka, dan ratusan lainnya ditangkap, kata polisi dan aktivis.

Protes hari Senin (16/7/2018) berlangsung di provinsi timur Diyala dan kota selatan Nasiriyah, menurut kantor berita AFP.

Kerusuhan pertama meletus di Basra pada 8 Juli ketika pasukan keamanan melepaskan tembakan, menewaskan satu orang. Para pengunjuk rasa menuduh pemerintah gagal menyediakan layanan dasar, termasuk listrik.

“Kami adalah penduduk Basra, bukan penyusup. Kami hanya menyampaikan tuntutan kami, yaitu air bersih, listrik, layanan dasar dan pekerjaan. Aksi protes kami yang damai dibalas dengan peluru,” kata seorang demonstran kepada Al Jazeera.

Saat kerusuhan terus berlangsung di beberapa kota di Irak selatan, video yang dibagikan di media sosial menunjukkan beberapa demonstran membakar kantor-kantor partai politik yang memiliki hubungan dengan Iran, terutama mereka yang berasal dari milisi Badr, partai Dawa dan Gerakan Kebijaksanaan Nasional.

Foto-foto dari hari Ahad menunjukkan pembakaran poster bertuliskan gambar mantan Pemimpin Tertinggi Syiah Iran Ruhollah Khomeini di jalan utama di provinsi Basra.

“Jalan-jalan Basra terus memprotes praktek-praktek Iran, yang telah berlangsung selama bertahun-tahun sekarang, terutama setelah air kita menjadi garam setelah drainase dibuang oleh Iran di Sungai Shatt al-Arab,” Abu Ahmad al-Mansoori, para pengunjuk rasa di Basra, mengatakan kepada Al Arabiya Inggris.

Pusat minyak Basra yang hancur dan bagian lain dari jantung selatan Irak telah lama diabaikan, terutama oleh pemerintah yang dipimpin Syiah yang datang setelah mantan presiden Saddam Hussein. Protes serupa telah terjadi di masa lalu.

Dalam sebuah langkah langka, para pengunjuk rasa menyerbu bandara internasional di Najaf, kota Syiah, selama akhir pekan hingga menghentikan sementara lalu lintas udara.

Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi, sebagai tanggapan, mengumumkan bahwa pemerintah sementara akan mengeluarkan dana untuk layanan air, listrik dan kesehatan di Basra, yang pernah dijuluki “Venesia Timur Tengah” untuk jaringan salurannya. Jurnalislam.com

0 komentar: