Breaking News
Loading...

Syiahindonesia.com - ALIRAN DI BALIK KEKEJAMAN YANG MENIMPA MUSLIMIN AHLUS SUNNAH DI SURIAH

Kekejaman Penguasa Suriah terhadap kaum Muslimin Ahli Sunnah, -disengaja atau tidak- jarang diekspos oleh media massa. Padahal fakta menyebutkkan, telah terjadi kebengisan yang tak terperikan yang dipraktekkan secara terang-terangan oleh pasukan pemerintah dalam menghabisi rakyat sendiri; tua, muda dan anak-anak. Korban pun mencapai angka yang sangat besar, lebih dari 5000 jiwa tewas. Masjid-masjid Muslimin hancur berantakan oleh senjata berat pasukan pemerintah. Mushaf al-Qur`an pun tak luput dari penodaan tangan-tangan mereka, termasuk kehormatan wanita Muslimah.

Penindasan dan kebiadaban yang disebut Syaikh Musa Alu Nashr (Majalah As-Sunnah 01 Thn XVI) melebihi kekejaman dan kebrutalan bangsa Yahudi terhadap kaum Muslimin Palestina ini jelas membekaskan tanda tanya dan pertanyaan, mengapa mereka berani mempertontonkan aksi sangat mengerikan dan biadab terhadap kaum Muslimin di sana, berbeda halnya saat Libia, Mesir dan Tunisia bergejolak. Tanda tanya itu akan terjawab, sekaligus menjawab diamnya Negara Barat atas aksi brutal di sana, dengan mengetahui ideologi yang mendominasi kalangan pemerintah dan pasukannya, yaitu paham Syi’ah Nushairiyah.

MUNCUL PADA ABAD KE-3
Nushairiyah merupakan salah satu dari aliran kebatinan, muncul pada abad ke-3 Hijriyah, dan merupakan sempalan dari golongan Syiah Imam Dua belas. Kelompok ini dinisbatkan kepada pimpinan mereka yang bernama Muhammad bin Nushair an-Numairi, Abu Syuaib, berasal dari Persia. Sebelumnya, ia berpaham Syi’ah Imam Dua belas.

Dia telah mengklaim sebagai bâb , pintu penghubung manusia menuju imam ke dua belas (yang fiktif) yang mereka anggap sebagai Imam Mahdi yang ditunggu-tunggu. Akan tetapi, para tokoh Syi’ah lainnya tidak mengakui klaimnya itu. Ia pun lalu melepaskan diri dari Syi’ah dan membuat kelompok sendiri Nushairiyah, serta menjadi pimpinan sampai mati pada tahun 270 H.

Firqah (aliran) ini layaknya musuh-musuh Islam lainnya, selalu mengintai barisan kaum Muslimin dan tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mengganggu kaum Muslimin dengan berbagai cara tanpa rasa belas kasihan. Bahkan mereka berkeyakinan, apa yang mereka lakukan akan mendapatkan pahala. Semakin besar gangguan yang mereka munculkan, akan semakin besar pula pahala yang akan mereka dapatkan. Fakta yang terjadi di Suriah belakangan ini menjadi bukti nyata terbaru. Mereka membantai banyak orang yang tidak bersalah, baik pria, wanita maupun anak-anak. Jauh sebelum itu, sejarah telah mencatat mereka juga telah membantu pasukan Tartar dan kaum Salibis untuk menyerang kaum Muslimin dengan cara yang sangat keji. Fakta ini sekaligus menjadi jawaban atas penindasan dan kebrutalan mereka terhadap kaum Muslimin.

Para Ulama Ahlus Sunnah telah mencatat kekejaman Nushairiyah Batiniyah terhadap kaum Muslimin dalam masa yang berbeda-beda. Bagaimana mereka menjelma binatang liar yang ganas yang tidak punya rasa iba dan belas kasih sama sekali terhadap kaum Muslimin, tua, muda, perempuan maupun anak-anak.

NAMA ALIRAN YANG PALING MEREKA SUKAI
Kelompok ini dikenal dengan beberapa nama. Yang paling populer adalah Nushairiyah, penisbatan kepada penggagas pertama aliran ini. Akan tetapi, mereka kurang menyukai nama ini karena ingin menghilangkan kesan eksklusif dan menghindari permusuhan dari golongan lainnya.

Mereka lebih menyukai nama ‘Alawiyyun dan berharap dikenal dengan nama ini, karena penisbatan kepada Ali tentu lebih baik dari penisbatan kepada Ibnu Nushair. Sebagaimana slogan yang diusung oleh komunitas Syiah lainnya, dengan nama ini mereka ingin disebut sebagai para penganut ‘Ali atau mencintai keluarga Nabi guna menarik simpati orang dan menutupi kerusakan yang ada pada aliran tersebut sekaligus.

SEBAGIAN AQIDAH RAHASIA NUSHAIRIYAH
Para pengikut Nusairiyyah ini beranggapan, agama atau kelompok mereka merupakan suatu rahasia besar yang tidak boleh diketahui atau disebarkan selain dari kalangan mereka sendiri. Mereka menetapkan peraturan, orang yang berani menyebarkan sedikit saja tentang akidah mereka, maka hukumannya dibunuh dengan cara yang paling sadis. Hukuman ini pernah ditimpakan pada orang bernama Sulaiman al-Adhani, anak dari salah satu pimpinan Nushairiyah di wilayah Adhnah menulis buku menelanjangi Nushairiyah yang berjudul al-Bakûrah as-Sulaimâniyyah, yang kemudian dicetak oleh para misionaris di Beirut yang telah berhasil mengkristenkannya. Setelah berhasil ditangkap, ia pun dibunuh dengan cara dibakar hidup-hidup.

Di antara yang tertulis dalam kitab tersebut, ialah:
Mereka meyakini ketuhanan Ali. Mereka menyakini Ali adalah imam dalam bentuk lahirnya dan Tuhan dalam batinnya, yang tidak melahirkan dan tidak dilahirkan. Ali belum meninggal dan tidak terbunuh, tidak makan ataupun minum. Bahkan mereka mengatakan, Ali telah menciptakan Muhammad dan Muhammad menciptakan Salman al-Farisi.

Mereka memiliki kitab suci selain al-Qur‘an yang menjadi pedoman pokok. Al-Qur‘an hanya menjadi pedoman sampingan semata.

Kerahasiaan ini juga menjadi pertanda kesesatan Nushairiyah. Kalau memang keyakinan dan pedoman mereka baik dan bagus, mengapa takut diketahui oleh orang lain?!.

KEBENCIAN NUSHAIRIYAH KEPADA PARA SAHABAT NABI
Sikap para penganut Nushairiyah terhadap Sahabat Nabi seperti sikap para musuh Islam yang memusuhi Islam dan Muslimin. Satu sikap negatif yang tertanam pada hati para penganut aliran Syiah dengan segala cabangnya, termasuk Nushairiyah. Kebencian mereka terhadap Sahabat sampai pada titik melontarkan pernyataan ada individu dari kalangan Sahabat Nabi yang pada dasarnya belum pernah beriman secara mutlak. Ia hanya menampakkan keislaman dan keimanan karena takut kepada Ali bin Abi Thalib semata.

Seperti orang Syiah lainnya, kebencian mereka terhadap Sahabat Abu Bakar Radhiyallahu anhu dan Umar Radhiyallahu anhu sangat besar sampai enggan menjadikan dua nama itu untuk anak keturunan mereka. Kebencian dan kedengkian ini terlukiskan pada tindakan yang pantas disebut kedunguan, dengan sengaja membunuhi beberapa binatang dan menyiksanya dengan cara-cara yang sadis, karena beranggapan ruh Abu Bakar Radhiyallahu anhu , ‘Umar dan ‘Aisyah berdiam di sana. Secara khusus, Sahabat ‘Umar menjadi sosok yang paling mereka benci tiada lain karena pada masa khilafah ‘Umar kekuatan Persia luluh lantak, dan api Majusi padam dan digantikan dengan menyebarnya hidayah Islam dan cahayanya di sana. (almanhaj)

0 comments: