Breaking News
Loading...

Foto kekejaman penjara Suriah
Syiahindonesia.com - Sebuah kelompok hak asasi manusia telah merilis “bukti memberatkan” yang menyatakan bahwa pemerintah Suriah telah secara sistematis membiarkan ribuan tahanan kelaparan, menyiksa dan mengeksekusi mereka selama perang sipil.

Human Rights Watch (HRW) mengatakan analisis, identifikasi dan verifikasi terhadap 27 korban di antara koleksi massa foto yang bocor tahun lalu memberikan bukti kejahatan “otentik” terhadap kemanusiaan yang dilakukan rezim Nushairiyah Suriah.

Analisis, yang dirilis pada Rabu (16/12/2015), itu berdasarkan pada gambar lebih dari 50.000 foto yang diselundupkan keluar dari Suriah oleh seorang pembelot militer dengan nama sandi “Caesar”.

Caesar adalah seorang fotografer forensik untuk polisi militer Suriah, yang memfoto mayat tahanan yang tewas dan membantu mengarsipkan ribuan lainnya sebelum ia membelot pada bulan Agustus tahun 2013.

Gambar-gambar itu menunjukkan jasad sekitar 6.000 tahanan – kebanyakan memiliki luka tanda penyiksaan atau kelaparan – yang diduga meninggal di penjara atau setelah dipindahkan ke rumah sakit militer.

Nadim Houry, wakil direktur HRW Timur Tengah, mengatakan bahwa laporan baru mereka mengonfirmasi kebenaran mereka.

“Kami telah memverifikasi puluhan cerita dengan cermat dan kami yakin foto-foto Caesar menunjukkan bukti kejahatan otentik – dan memberatkan – terhadap kemanusiaan di Suriah,” katanya.

“Foto-foto ini menunjukkan kepada anak-anak mereka, suami mereka, anggota keluarga tercinta mereka, dan teman-teman mereka yang menghabiskan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk melakukan pencarian,” kata Houry.

“Kami tidak ragu bahwa orang-orang yang ditampilkan dalam foto-foto Caesar itu kelaparan, dipukuli, dan disiksa dengan cara yang sistematis, dan dalam skala besar.”

Caesar telah mengakui bahwa dia tidak tahu alasan di balik pemotretan mayat-mayat para tahanan, tetapi menyimpulkan bahwa “rezim mendokumentasikan segala sesuatu sehingga mereka tidak akan melupakan apa-apa. Oleh karena itu, mereka juga mendokumentasikan kematian para tahanan ini. Jika suatu hari hakim harus membuka kembali kasus itu, mereka akan membutuhkan foto-foto tersebut.” (arrahmah.com)

0 comments: