Breaking News
Loading...

KUWAIT – Kelompok Syiah Kuwait telah kehilangan lebih dari setengah dari kursi mereka sedangkan liberal dan Islamis negara itu meningkatkan jumlah mereka sebelumnya dalam pemilihan parlemen negara itu.

Menurut hasil resmi yang dirilis oleh lembaga peradilan pada hari Ahad (28/07), kandidat Syiah hanya memenangi delapan kursi di 50-anggota parlemen yang menyusutkan jumlah kursi mereka sebelumnya, yaitu 17 kursi, pada pemilu Desember 2012, yang dihapus dalam putusan pengadilan bulan lalu.

Kelompok Liberal yang tidak memiliki kursi di parlemen sebelumnya, memenangkan setidaknya tiga kali lipat. Sementara Islamis Sunni meningkatkan kehadiran mereka dari lima menjadi tujuh kursi.

Hanya dua perempuan yang terpilih dibandingkan dengan tiga perempuan di parlemen sebelumnya, bahkan ketika parlemen baru mencakup sebanyak 26 wajah baru, yang mencerminkan keinginan pemilih Kuwait untuk perubahan dengan harapan mengakhiri krisis politik yang sedang berlangsung.

Beberapa kelompok yang memboikot pemilu sebelumnya memilih untuk ambil bagian kali ini, dalam suku-suku Badui tertentu dan kelompok liberal.

Jumlah populasi Syiah sekitar 30 persen dari penduduk asli Kuwait yang 1,23 juta jiwa.

Menurut angka yang diposting di situs kementerian informasi, partisipasi pemilih adalah 52,5 persen, dibandingkan dengan rekor bulan Desember yang hanyai 40 persen, yang terjadi meski panas terik musim panas di emirat gurun yang mencapai 45 derajat Celcius, puasa Ramadhan, dan seruan kaum oposisi untuk memboikot pemilu.

Ini adalah kedua kalinya oposisi menyerukan boikot sebagai protes atas undang-undang pemilihan yang menuduh UU itu memungkinkan putusan pemerintah yang dikendalikan oleh keluarga Al-Sabah untuk memanipulasi hasilnya.

Hukum itu ditolak pada bulan Juni oleh mahkamah konstitusi, meskipun membubarkan parlemen pada kelemahan prosedural, dan memerintahkan pemilu baru.

Pemilu ini adalah yang keenam di emirat kaya minyak itu selama tujuh tahun terakhir.

“Saya hanya berharap parlemen ini selesai (empat tahun) masa tugasnya,” kata karyawan penerbangan sipil Bassam Eid, setelah pemungutan suara di Al-Qasia. “Kami frustasi pada pembubaran parlemen terus-menerus,” katanya kepada AFP, yang dikutip Aljazeera, Ahad (28/07).

Dua parlemen terakhir dibubarkan oleh Mahkamah Konstitusi dengan alasan prosedural, sementara parlemen sebelumnya dilikuidasi oleh Emir.

Tak satu pun dari parlemen Kuwait terpilih dari tahun 2003 dan seterusnya telah menyelesaikan periode penuh empat tahun.

Pemilu pertama di Kuwait diselenggarakan pada tahun 1963, dua tahun setelah kemerdekaan negara itu.

Analis, bagaimanapun, melihat dengan sedikit berharap pemilu akan membawa stabilitas politik pada emirat, yang telah diguncang oleh sengketa berkepanjangan sejak pertengahan 2006 – ketika sekitar selusin kabineti dibentuk dan pemilih pergi ke pemungutan suara lima kali – pengembangan diulur-ulur.

“Saya pikir akar masalahnya adalah keengganan dari beberapa bagian dari keluarga penguasa Al-Sabah untuk melihat parlemen yang terpilih,” kata analis Anwar al-Rasheed menjelang pemilu.

Penduduk Kuwait dari 3,9 juta, hanya 31 persen adalah warga negara dan bahwa dari 1,23 juta hanya 440.000 orang, yang berusia 21 dan lebih, berhak memilih. [antaranews.com]

0 comments: