Breaking News
Loading...

Foto by antiliberalnews
Jurnalmuslim.com - Operasi keuangan terorisme Hizbullat yang berkembang di Amerika Latin terbongkar setelah Drug Enforcement Administration (DEA) membongkar jaringan kelompok militan Lebanon yang didukung Iran untuk kartel narkoba di wilayah tersebut, anggota parlemen AS menyatakan pada hari Rabu.

Mantan kepala operasi DEA Michael Braun mengatakan Hizbullat “Mengirimkan [beberapa] ton kokain” dari Amerika Selatan ke Eropa dan telah mengembangkan “skema pencucian uang yang paling canggih atau skema yang belum pernah kami saksikan,” lansir Kataeb.org dikutip MEU.

Badan ini mengumumkan pada bulan Februari bahwa mereka telah menangkap beberapa anggota sindikat Hizbullat yang dituduh bekerja dengan kartel narkoba utama Kolombia untuk lalu lintas pengiriman obat terlarang ke Eropa dan mencuci uang melalui Lebanon. Operasi penangkapan dilakukan dengan latar belakang meningkatnya kekhawatiran di Washington tentang kerjasama penyelundupan antara kelompok-kelompok teroris Timur Tengah dan belahan bumi barat.

Menambah kekhawatiran tentang ancaman keamanan dari Amerika Tengah dan Selatan, laporan intelijen juga telah melacak bagaimana penyelundup berhasil memasukkan imigran ilegal dari Timur dan Asia Selatan langsung ke depan pintu AS – termasuk membantu satu warga Afghanistan yang disebut oleh pihak berwenang AS menjadi bagian dari plot serangan di Amerika Utara.

Petugas imigrasi mengidentifikasi setidaknya selusin pria Timur Tengah diselundupkan ke belahan bumi Barat oleh jaringan yang berbasis di Brasil-yang menghubungkan mereka dengan Meksiko yang mengirim mereka ke perbatasan AS, menurut ulasan dokumen internal pemerintah bulan ini oleh The Washington Times.

Kekhawatiran tentang kegiatan Hizbullat di Amerika Latin telah melonjak menyusul pengumuman DEA pada bulan Februari tentang kelompok yang disebut Komponen Urusan Bisnis, atau BAC, yang telah menjalin hubungan bisnis dengan kartel obat Amerika Selatan seperti Oficina de Envigado yang berbasis di Kolombia , sebuah sindikat kejahatan yang bertanggung jawab untuk memasok sejumlah besar kokain ke pasar obat Eropa dan Amerika Serikat.

DEA mengatakan beberapa sindikat BAC yang berbasis Eropa ini telah ditangkap atas tuduhan perdagangan narkoba dan pencucian uang dari Amerika Selatan untuk membeli senjata dan membiayai kegiatan militer kelompok milisi Syiah di Suriah. Badan ini menggambarkan sebuah jaringan yang rumit dari kurir uang yang mengumpulkan dan mengangkut jutaan euro atas hasil penjualan narkoba dari Eropa ke Timur Tengah.

“Mata uang tersebut kemudian dibayar di Kolombia untuk pengedar narkoba,” katanya, menambahkan bahwa “sebagian besar dari hasil narkoba diketahui transit melalui Lebanon, dan persentase yang signifikan dari hasil ini menguntungkan organisasi teroris, yaitu Hizbullat.”

DEA mengatakan tujuh negara, termasuk Perancis, Jerman, Italia dan Belgia terlibat dalam investigasi yang sedang berlangsung. Tapi rincian tentang berapa tersangka yang telah ditangkap atau di mana mereka ditahan tidak disebutkan.

Para pejabat mengatakan penangkapan yang paling signifikan adalah Muhamad Noureddine, yang menurut DEA adalah tokoh pencuci uang Lebanon untuk Hizbullat. Seminggu sebelum pengumuman, Departemen Keuangan AS telah mengenakan sanksi pembekuan rekening di AS yang berhubungan dengan Noureddine serta Hamdi Zaher El Dine, tersangka pencucian uang lainnya. (Maulana Mustofa/antiliberalnews)

0 comments: