Breaking News
Loading...

Irfan menunjukkan gambar anaknya yang berusia dua tahun.
Syiahindonesia.com - Seorang pengusaha muda tidak menyangka perkenalan singkatnya dengan seorang gadis di laman sosial Facebook membawa kepada pernikahan Syiah.

Irfan Amar (bukan nama sebenarnya), 30, mengenali wanita warga Thailand itu pada 2010 sebelum mengambil keputusan untuk bertunangan kira-kira sebulan kemudian.

Sifat lemah lembut dan sopan santun wanita berusia 19 tahun ketika itu menjadikannya terpesona pada pandangan pertama.

Diceritakan bahwa ahli keluarga wanita itu menetapkan tanggal pertunangan mereka pada pertemuan kali pertama di rumah mereka di negara jiran.

“Segalanya bermula perkenalan kami di laman sosial. Oleh kerana niat ikhlas untuk menikah dan segera melepas masa lajang, saya mengambil keputusan untuk mengenalinya lebih dekat."

“Saya mengambil keputusan untuk ke rumahnya di Thailand untuk mengenal keluarganya terlebih dahulu. Proses perkenalan itu berjalan dengan baik,” katanya, lansir Sinar Harian (7/9/2015).

Menurutnya, keraguan itu mula timbul setelah didesak menikah dengan tergesa-gesa sedangkan perkenalan mereka baru sebulan.

“Setibanya di rumah wanita itu, kami sekeluarga terkejut ketika niat untuk berkenalan langsung berujung kepada penetapan tanggal pertunangan.

“Kami menjadi serba salah dan terkejut dengan cara yang dibuat oleh keluarga wanita itu. Seolah-olah saya dan keluarga terperangkap,” katanya.

Tapi biar bagaimanapun, mereka beranggapan baik dan setujua untuk menetapkan tarikh pertunangan kira-kira sebulan kemudian.

“Selepas bertunganan, keluarga mereka mendesak kami lagi supaya pernikahan itu disegerakan seolah-olah tidak memberi kami peluang menetapkan tanggal, mengenal keturunan mereka dan dipaksa dengan cara yang amat halus.

“Atas desakan dan singkatnya tempoh perkenalan itu, kami bertunangan dan akad nikah di negara jiran. Saya masih beranggapan baik pada ketika itu,” katanya.

Irfan berkata, mereka menikah pada tahun 2011 mengikut pegangan Ahlul Sunnah Wal Jamaah tanpa dihadiri oleh ahli keluarganya.

“Saya mula menyedari mereka adalah dari keluarga Syiah ketika kami tidak dibenarkan bersama selagi tidak menikah kali kedua yaitu di sebuah rumah dekat belakang Masjid Hutan Kampung, Alor Setar.

“Akad nikah yang kedua kalinya itu terdengar aneh ketika ia dilakukan oleh pasangan perempuan dan dilafazkan dalam bahasa Arab. Dalam akad itu juga saya terdengar satu perkataan mut’ah yaitu kahwin kontrak,” katanya.

Anak ketiga dari empat beradik itu kemudian merujuk kejadian itu kepada Pejabat Agama Daerah Kota Setar ketika melakukan proses pendaftaran nikah.

“Setelah dinasihatkan oleh pegawai pejabat agama, saya merasa sedikit tenang dan mengambil langkah berjaga-jaga.

“Bagaimanapun, saya dan isteri sukar menerima kenyataan serta sering bertengkar mengenai isu sunnah dan Syiah,” katanya.

Irfan berkata, isterinya sering mengakui secara terus terang mengamalkan Syiah selain ibu bapaknya juga berpegang kepada amalan itu.

“Pernah kami bertengkar mengenai ketaatannya kepada suami, namun dia menyatakan bahwa syurga seorang isteri terletak pada bawah kaki ibunya sendiri.

“Tetapi setiap kali bergaduh mengenai fahaman Syiah dan sunnah, dia menyatakan pula tidak mengikut jejak langkah keluarganya dan masih pengikut fahaman sunnah. Saya masih ragu mengenai perkara itu,” katanya.

Beliau mengklaim pernah dibawa melawat markas Syiah di Pendang beberapa kali dan pemimpin itu juga pernah menengok isterinya ketika melahirkan anak di Hospital Sultanah Bahiyah (HSB), di sini, pada 2013.

“Saya meneliti setiap pergerakannya dalam melaksanakan tanggungjawab. Anak seringkali dibiarkan menangis dan memandikan anak pun lebih kurang sopan.

“Pernah juga dia keluar rumah tanpa keizinan saya beberapa kali dan sibuk dengan aplikasi laman sosial di Smartphone,” katanya.

Menurutnya, tindakan itu mencabar nalurinya sebagai seorang suami yang memendam rasa sekian lama dan terpaksa menceraikan isterinya pada 1 April lalu.

“Setelah berpisah, ia menjadi satu tekanan kepada saya kerana anak perempuan yang kini berusia dua tahun berada dalam jagaan mantan isteri," katanya.

Irfan tidak mempunyai bukti kukuh berhubung dakwaan itu untuk mendapatkan hak asuh anaknya.

“Mungkin saya tidak banyak bukti, tapi di rumah mertua memang tersimpan banyak kitab Syiah," katanya.

Sehubungan itu, beliau berharap mendapat bantuan pihak tertentu bagi mendapatkan semula hak asuh anak perempuannya itu. (nisyi/syiahindonesia.com)

0 comments: