Breaking News
Loading...

Jakarta – Perbedaan rukun iman antara Ahlus Sunnah dan Syiah menjadi suatu hal yang sangat disoroti oleh para ulama. Hal ini dikupas oleh Wakil Sekjen MUI Pusat, KH. Tengku Zulkarnain dalam seminar sehari Gerakan Syiah dan Stabilitas Nasional yang dilaksanakan di Gedung Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia Jalan Kramat Raya No. 45 Jakarta Pusat, Ahad (27/04).
KH Tengku Zulkarnain  yang menjadi salah satu pemateri dalam acara tersebut, membahas kesesatan dan penyimpangan Syiah yang membuatnya berbeda dengan Ahlus Sunnah.
“Kita mengatakan Syiah Imamiyah itu sesat, meyimpang. Kalau mereka (Syiah, red) mengatakan kita ini kafir sudah jelas-jelas itu. Tidak ada mereka itu mengatakan orang Ahlus Sunnah wal Jamaah itu sesat. Kafir mereka bilang. Karena rukun imannya nggak sama dengan kita,” kata Tengku.
Dalam rukun iman Ahlus Sunnah mengimani kitab-kitab Allah. Sudah tentu termasuk di dalamnya iman kepada Al-Quran. Tengku mengatakan keyakinan Syiah terhadap Al-Quran sangat berbeda.
“Keyakinan dalam Syiah, Quran yang ada saat ini kurang. Quran itu harusnya ada 17.000 ayat, lah ini hanya 6 ribuan jadi cuma sepertiga. Dan satu ayat pun dari 17.000 itu tidak ada yang sama dengan (quran) ini,” kata Tengku.
Tengku menambahkan keyakinan Syiah seperti itu tidak hanya terjadi di luar Indonesia, tetapi juga ada di Indonesia.
“Itu Syiah Indonesia. Tahun 2013 tertulis di Republika, Syiah Indonesia menulis di Republika, Quran itu ta’rif. Dibantah itu oleh adik-adik kita yang doktor-doktor dari Madinah, dari Mesir. Tiga kali penerbitan di Republika membantah bahwa Quran itu kurang, ta’rif,” tegasnya.
“Yang paling celaka, mereka katakan Siti Aisyah itu karena bodohnya gak sanggup menghafal Quran. Quran ditulis di kulit kambing, disimpan di rumah Aisyah. Terus datang kambing masuk rumah Aisyah, Quran kulit kambingnya dimakan kambing. Lha ini kambing Syiah itu makan kulit kambing. Kambing mah makan rumput. Ini ditulis di Republika,” tambah Tengku.
“Ada juga yang tempo hari mengatakan, Quran itu di rumah Siti Aisyah dimakan ayam. Coba patok ayam sanggup matok kulit kambing, itu ayam Syiah itu,” kata Tengku yang langsung disambut gelak tawa para hadirin.
Berdasarkan pemantauan reporter Kiblat.net ada sekitar 300 peserta yang mengikuti acara seminar Syiah yang dilangsungkan selama sehari penuh.
Dalam spanduk acara yang dipublikasikan kepada para peserta, pihak panitia sebenarnya turut mengundang Dewan Keamanan Nasional yang juga didaulat sebagai pembicara. Namun, setelah dikonfirmasi kepada Komite Pembela Ahlul Bait dan Sahabat (KOEPAS) yang berlaku sebagai panita, pihak DKN urung hadir karena ada agenda di saat yang bersamaan. (Nisyi/kiblat.net/syiahindonesia.com)

5 comments:

  1. Jaman nabi sampai muawiyah ngak ada rukun islam dan rukun lainnya jgn ngedabrus lho Pak

    ReplyDelete
  2. bung danil, blajar yg lebih rajin lg sblum kmentar... Ada hdis dr rosulullah yg menceritakan ttg rukun islam.. Atw anda memang pngkut syiah yg tdak mw menerima hadis kcuali yg dr gol. Syiah?

    ReplyDelete
  3. jngn jadi penghancur umat boz..ht2 ... kalau engkau seorang ulAMA YNG BNER... dan sebagai orang islam yang bertakwa ,,, coba ajak berdialog tokoh syiah jngn banyak bicara di forum dan seminar g level loh...

    ReplyDelete
  4. 4 IMAM MADZHAB
    sikap Abu Hanifah terhadap sekte ini:
    ﻭﺫﻛﺮ ﺍﻟﺴﺒﻜﻲ ﺃﻥ ﻣﺬﻫﺐ ﺃﺑﻲ ﺣﻨﻴﻔﺔ ﻭﺃﺣﺪ ﺍﻟﻮﺟﻬﻴﻦ ﻋﻨﺪ ﺍﻟﺸﺎﻓﻌﻲ
    ﻭﺍﻟﻈﺎﻫﺮ ﻣﻦ ﺍﻟﻄﺤﺎﻭﻱ ﻓﻲ ﻋﻘﻴﺪﺗﻪ ﻛﻔﺮ ﺳﺎﺏ ﺃﺑﻲ ﺑﻜﺮ ، ﻓﺘﺎﻭﻯ
    ﺍﻟﺴﺒﻜﻲ 2/590 ‏) . ﻭﻗﺪ ﺫﻛﺮ ﻓﻲ ﻛﺘﺎﺏ ﺍﻟﻔﺘﺎﻭﻯ ﺃﻥ ﺳﺐ ﺍﻟﺸﻴﺨﻴﻦ
    ﻛﻔﺮ ﻭﻛﺬﺍ ﺇﻧﻜﺎﺭ ﺇﻣﺎﻣﺘﻬﻤﺎ ." ﻭﻛﺎﻥ ﺃﺑﻮ ﻳﻮﺳﻒ ﺻﺎﺣﺐ ﺃﺑﻲ ﺣﻨﻴﻔﺔ ﻳﻘﻮﻝ :
    " ﻻ ﺃﺻﻠﻲ ﺧﻠﻒ ﺟﻬﻨﻤﻲ ﻭﻻ ﺭﺍﻓﻀﻲ ﻭﻻ ﻗﺪﺭﻱ . ﺍﻧﻈﺮ ﺷﺮﺡ ﺃﺻﻮﻝ
    ﺍﻋﺘﻘﺎﺩ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﺴﻨﺔ ﻟﻺﻣﺎﻡ ﺍﻟﻼﻟﻜﺎﺋﻲ 4 / 733
    Imam As-Subki menyebutkan bahwa madzhab
    Abu Hanifah dan salah satu pendapat syafi’I
    dan yang lahir dari Ath-Thahawi dalam
    akidahnya adalah kekufuran orang yang
    mencela Abu Bakar. (Fatawa As-Subki 2/590)
    Dan Imam As-Subki juga menyebutkan bahwa
    mencela asy-syaikhani (Abu Bakar dan
    Umar)adalah kekufuran, demikian pula jika
    mengingkari kepemimpinan mereka berdua. “
    Dan Abu Yusuf, sahabat Abu Hanifah berkata,
    “Aku tidak shalat di belakang penganut
    jahmiyyah dan tidak pula syiah rafidhah dan
    juga qadariyyah (pengingkar takdir). “ lihat
    Syarh Ushul I’tiqad Ahlissunnah wal Jama’ah
    karya Imam Al-Lalika’i.

    Pernyataan Imam Abu Hanifah rahimahullah

    ﺃَﺻْﻞُ ﻋَﻘِﻴﺪَﺓِ ﺍﻟﺸِّﻴﻌَﺔِ : ﺗَﻀْﻠِﻴﻞُ ﺍﻟﺼَّﺤَﺎﺑَﺔِ، ﺭِﺿْﻮَﺍﻥُ ﺍﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ ﻋَﻠَﻴْﻬِﻢِ
    Landasan akidah Syi’ah adalah menyesatkan para
    sahabat ridhwanullah ‘alaihim.
    Pernyataan ini diriwayatkan oleh al-Baihaqi dari
    Abu Hanifah rahimahullah .


    Pernyataan Imam Malik bin Anas rahimahullah

    Kemudian al-Imam Malik berkata: “Barang siapa
    yang ada pada hatinya kedengkian (benci
    ataupun marah-pen) terhadap para sahabat
    Muhammad ‘ alaihissalam maka ayat ini (surat al-
    fath ayat 29-pen) telah mengenainya.” (as-
    Sunnah karya al-Khallal no. 765 versi al-
    Maktabah asy-Syamilah)

    Pernyataan Imam asy-Syafi’i rahimahullah

    ﻟَﻢْ ﺃَﺭَ ﺃَﺣَﺪﺍً ﻣِﻦْ ﺃَﺻْﺤَﺎﺏِ ﺍﻟْﺄَﻫْﻮَﺍﺀِ ﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺑِﺎﻟﺰُّﻭﺭِ ﻣِﻦَ ﺍﻟﺮَّﺍﻓِﻀَﺔِ
    Aku belum pernah melihat suatu kaum yang
    paling berani bersaksi dengan kedustaan melebihi
    Rafidhah.
    Diriwayatkan oleh Abu Nu’aim dalam Hilyatul
    Auliya’.

    Pernyataan Imam Ahmad rahimahullah

    Siapakah Rafidhah itu?
    Al-Imam Ahmad menjawab:
    ﺍﻟَّﺬِﻱ ﻳَﺸْﺘُﻢُ ﻭَﻳَﺴُﺐُّ ﺃَﺑَﺎ ﺑَﻜْﺮٍ ﻭَﻋُﻤَﺮَ ﺭَﺣِﻤَﻬُﻤَﺎ ﺍﻟﻠﻪ
    Orang yang mencela Abu Bakar dan Umar
    rahimahumallah. (as-Sunnah karya al-khallal:
    787)
    ﻣَﻦْ ﺷَﺘَﻢَ ﺃَﺧَﺎﻑُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﺍﻟْﻜُﻔْﺮَ ﻣِﺜْﻞُ ﺍﻟﺮَّﻭَﺍﻓِﺾِ ، ﺛﻢ ﻗﺎﻝ : ﻣَﻦْ ﺷَﺘَﻢَ ﺃَﺻْﺤَﺎﺏَ
    ﺍﻟﻨَّﺒِﻲ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﻟَﺎ ﻧَﺄْﻣَﻦُ ﺃَﻥْ ﻳَﻜُﻮﻥَ ﻗَﺪْ ﻣَﺮَﻕَ ﻋَﻦِ ﺍﻟﺪِّﻳﻦِ
    Barang siapa yang mencela (sahabat Nabi
    shallallahu ‘alaihi wa sallam) maka aku aku
    mengkhawatirkan kekafiran padanya seperti
    kalangan Rafidhah. Kemudian berkata lagi:
    Barang siapa yang mencela sahabat Nabi
    shallallahu ‘alaihi wa sallam maka kita
    khawatirkan ia telah keluar dari agama. (as-
    Sunnah karya al-Khallal: 790)
    Pernah disampaikan kepada al-Imam Ahmad
    tentang orang yang mencela Utsman bin ‘Affan
    radhiyallahu ‘anhu , maka beliau menjawab:
    ﻫﺬﻩ ﺯَﻧْﺪَﻗَﺔ
    Ini adalah zindiq. (as-Sunnah karya al-Khallal:
    791)
    Kemudian al-Khallal mendengar langsung dari
    Abdullah bin Ahmad bin Hambal:
    “Aku bertanya kepada ayahku tentang orang yang
    mencela salah seorang sahabat Nabi shallallahu
    ‘alaihi wa sallam. Kemudian beliau (al-Imam
    Ahmad) menjawab:
    ﻣَﺎ ﺃَﺭَﺍﻩُ ﻋَﻠَﻰ ﺍﻟْﺈِﺳْﻠَﺎﻡِ
    Aku memandangnya tidak di atas Islam. (as-
    Sunnah karya al-Khallal: 792)
    Al-Imam Ahmad mengatakan:
    ﻣَﻦْ ﺗﻨﻘﺺ ﺃَﺣَﺪًﺍ ﻣِﻦْ ﺃَﺻْﺤَﺎﺏِ ﺭَﺳُﻮﻝِ ﺍﻟﻠﻪ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﻓَﻠَﺎ ﻳَﻨْﻄَﻮِﻱ
    ﺇِﻟَّﺎ ﻋَﻠَﻰ ﺑَﻠِﻴَّﺔ ، ﻭَﻟَﻪُ ﺧَﺒِﻴﺌَﺔُ ﺳُﻮﺀٍ ، ﺇِﺫَﺍ ﻗَﺼَﺪَ ﺇِﻟَﻰ ﺧَﻴْﺮِ ﺍﻟﻨَّﺎﺱِ ، ﻭَﻫُﻢْ ﺃَﺻْﺤَﺎﺏُ
    ﺭَﺳُﻮﻝِ ﺍﻟﻠﻪ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ
    Barang siapa yang merendahkan salah seorang
    sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam
    maka tidaklah ia akan terguling kecuali di atas
    musibah (kesulitan dan kesempitan). Dan ada
    padanya sesuatu keburukan yang tersembunyi,
    yaitu ketika yang ia tuju (dengan celaanya itu-
    pen) adalah orang-orang terbaik, yaitu mereka
    adalah para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi
    wa sallam. (as-Sunnah karya al-Khallal: 763)

    ReplyDelete
  5. Ali ibn Abu Tholib dan Abbas ibn Abu Tholib mencela Abu Bakr dan Umar ibn Khattab, karena Abu Bakr dan Umar ibn Khattab tidak mau mengembalikan tanah Fadak kepada Ahlul Bait

    SHOHIH MUSLIM, Kitab Jihad, Bab Hukumil Fai (buku 32, bab 15 dan Hadith no 55)
    Uraw bin Zubair melaporkan bahwa Ali dan Abbas mengatakan PEMBOHONG, PENDOSA, PENGHIANAT dan PENDUSTA kepada Umar ibn Khattab dan Abu Bakr

    ReplyDelete